Kamis, 30 Juli 2015

Health

Sengatan Cabai yang Menyehatkan

Jumat, 7 Januari 2011 | 10:18 WIB

KOMPAS.com Rasa pedas menyengat di lidah ketika menyantap cabai sering membuat orang kapok meski lebih banyak yang justru ketagihan. Tak heran jika ada istilah kapok lombok, yang artinya meski kapok, tapi masih mencari lagi.

Belakangan diketahui rasa panas dan pedas dari cabai tersebut memiliki banyak manfaat untuk kesehatan. Capcaisin, kandungan kimia di balik rasa pedas cabai, dalam beberapa tahun terakhir ini menarik perhatian para ilmuwan untuk diteliti secara khusus.

Para ilmuwan menemukan kaitan antara rasa panas dan pedas cabai dengan penangkal rasa sakit. Dr Michael Caterina dari Amerika Serikat dalam risetnya menyebutkan capcaisin mengaktifkan sebagian kelompok saraf di lidah, bibir, dan kulit.

Pada kondisi ini capcaisin bertanggung jawab dalam mendeteksi adanya stimulan rasa sakit. Pada masa depan bukan tidak mungkin akan diciptakan obat pengurang rasa sakit dengan kandungan utama capcaisin.

Selain sebagai penghilang sakit, menurut penjelasan dr Ari F Syam, SpPD, capcaisin juga punya efek antiradang, meningkatkan nafsu makan, dan mengatasi sembelit. "Cabai memang bisa meningkatkan peristaltik usus sehingga merangsang seseorang untuk buang air besar," katanya.

Selain capcaisin, cabai juga mengandung vitamin C, A, mineral, antioksidan, dan serat. "Cabai bisa meningkatkan metabolisme tubuh sehingga pembakaran kalori lebih baik. Ini bisa dipakai untuk mengontrol berat badan," kata pengajar di Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia ini.

Pada penderita sakit mag, makanan pedas dan asam memang sebaiknya dihindari. "Jika sakit magnya membaik, masih bisa mengonsumsi cabai walau jumlahnya sedikit," kata konsultan kesehatan lambung dan pencernaan ini.

Mengingat banyaknya manfaat cabai untuk tubuh, dr Ari mengatakan tidak setuju jika konsumsi cabai harus dikurangi karena kenaikan harganya. "Justru seseorang akan lebih bersemangat kalau mengonsumsi cabai," pungkasnya.

Editor : Lusia Kus Anna