Jumat, 31 Oktober 2014 16:50
Caring by Sharing | Kompas.com

LIFESTYLE / FOOD - ARTIKEL

Atasi Masalah Hormonal dengan Makanan

Senin, 2 Agustus 2010 | 16:57 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
shutterstock

Sebagian besar tahapan hidup perempuan diwarnai dengan peristiwa-peristiwa hormonal, mulai dari lahir, menstruasi, mengandung, melahirkan, hingga menopause. Itu mengapa perempuan rentan sekali mengalami berbagai masalah hormon seperti sindrom ovarium polikistik, endometriosis, dan kista ovarium. Ini semua berpusat pada ketidakseimbangan hormon estrogen.

Tapi sebenarnya hormon estrogen membuat kulit perempuan lebih halus dan lembut, serta melindungi pembuluh jantung kita. Jadi sebenarnya yang perlu kita lakukan adalah bagaimana agar metabolisme estrogen dalam tubuh bisa berjalan stabil. Dan menurut dr. Shannon Munkley, ND., naturopatik dari Canadian School of Natural Nutrition, makanan adalah cara paling efektif untuk menyeimbangkan metabolisme estrogen.

Munkley pun mengajak kita untuk berkenalan dengan makanan-makanan yang dapat menaikkan atau menurunkan hormon estrogen alias membuatnya tidak stabil.

Makanan yang menurunkan level estrogen      Sayur-sayuran jenis brassica seperti brokoli, Brussels sprouts, kol Sayur-sayuran berwarna hijau pekat      Rempah-rempah seperti bawang putih, jahe, basil, black pepper Stoberi, peach, dan ceri      Jus lemon     

Makanan yang menaikkan level estrogen Produk olahan susu, gula rafinasi, makanan kaleng, kafein, alkohol dan obat-obatan.

Setelah membiasakan diri mengonsumsi  makanan yang dapat membuat produksi estrogen lebih stabil, kita pun harus mengetahui faktor apa saja yang bisa membuat hormon menjadi tak seimbang. Faktor itu adalah :

1. Kegemukan. 2. Konsumsi pil KB 3. Stres. Hormon kortisol adalah salah satu reseptor yang membuat hormon progesterone ‘terpojok’, walhasil produksi estrogen menjadi berlebihan. 4. Paparan peptisida dari semprotan pembasmi hama, produk pembersih lantai, atau sisa peptisida yang menempel pada buah dan sayur. (PreventionIndonesiaonline/Siagian Priska)


Sumber :
Prevention Indonesia
Editor :
Lusia Kus Anna

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui