Kamis, 23 Oktober 2014 15:39
Caring by Sharing | Kompas.com

LIFESTYLE / FITNES - ARTIKEL

4 Jenis Istirahat Ini Penting!

Penulis : Andrea Laksmi | Rabu, 22 September 2010 | 09:39 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
shutterstock
Carilah suasana tenang untuk membantu Anda mengontrol diri mengatasi depresi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Terjaga sampai malam dan harus bangun tidur lebih awal untuk menyiapkan segala keperluan adalah fenomena yang lumrah dialami banyak orang. Kondisi ini sering menyebabkan depresi, berefek pada berat badan dan bahkan kematian dini.

Kabar baiknya, adalah bahwa seks juga dianggap sebagai sosialisasi.

Dr Matius Edlund, pakar kesehatan tidur dari AS menyatakan, jika Anda tidak bisa tidur, istirahat bisa sama efektifnya dengan tidur. Yang terpenting, bagaimana cara Anda beristirahat.

Karena, menurut Edlund, meskipun ia sering membantu pasien untuk tidur lebih banyak dan lebih baik, namun hal itu tidak selalu dapat memperbaiki kondisi kesehatan. Ia menemukan, istirahat memainkan peran penting dalam peremajaan tubuh, meski hal ini sering diabaikan.

"Banyak dari kita begitu sibuk, sehingga istirahat hanya dianggap membuang waktu. Tapi sebenarnya, itu merupakan kebutuhan biologis. Semua ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa untuk terus hidup kita butuh istirahat, sama seperti kita membutuhkan makanan, " kata Dr Edlund.

Namun, 'istirahat' tidak berarti hanya menjatuhkan diri di sofa di depan televisi. Edlund menganggap, menonton televisi sebagai 'istirahat pasif'. Meski terlihat seperti rileks, otak akan tetap bekerja. Sementara yang dibutuhkan adalah 'istirahat aktif' yang dapat membuat Anda lebih waspada dan efektif, mengurangi tingkat stres dan memberi Anda kesempatan yang lebih baik untuk hidup sehat lebih lama.

Dr Edlund menggambarkan empat jenis istirahat aktif: sosial, mental, fisik dan rohani (menggunakan meditasi dan doa untuk bersantai).

Meskipun tidak dijelaskan berapa lama Anda perlu melakukannya, namun ia menjelaskan pengaruh kuat pada kesehatan :

1. Sosialisasi Ini didefinisikan sebagai menghabiskan waktu bersama teman dan hubungan dan bahkan mengobrol dengan rekan-rekan.

Tak peduli seberapa sibuknya Anda, penting untuk melakukan hal ini dalam keseharian Anda. Menurut penelitian terbaru, sosialisasi membantu Anda terhindar dari kanker, melawan penyakit menular dan kemudahan depresi serta mengurangi resiko kematian akibat serangan jantung.

Hanya mengobrol dengan teman-teman telah terbukti mengurangi tingkat hormon stres dan memberikan manfaat hormonal dan psikologis.  Kabar baiknya, adalah bahwa seks juga dianggap sebagai sosialisasi.

2. Istirahat Mental Seringkali Anda melakukan tugas secara bersamaan, seperti membaca sms saat mengemudi, makan sambil menonton TV, padahal itu membuat  kita kehilangan pemahaman bahwa otak seharusnya fokus pada 1 hal saja. Melakukan hal tersebut jelas berpengaruh langsung pada sistem saraf, perubahan tekanan darah, denyut jantung dan suhu tubuh.

Salah satu ide dari pentingnya istirahat mental adalah untuk mendapatkan kondisi 'khusyuk' pada suatu hal yang sederhana.  Ada satu cara mudah untuk melatih Anda berkonsentrasi.

Lihatlah lurus ke depan, lalu putar mata Anda sampai ke atas kepala sampai menatap langit-langit. Berikutnya, dengan mata Anda memandang lurus ke atas, perlahan-lahan tutuplah kelopak mata Anda.  Perputaran mata yang sangat baik seperti ini akan memberi sensasi putih pada penglihatan ketika Anda menutup mata.

Kemudian, tetap  berkonsentrasi saat mata Anda tertutup. Ambil napas dalam-dalam dalam empat hitungan, dan keluarkan pada ke hitungan delapan.

Saat Anda mengeluarkan napas, rasakan relaksasi yang menyebar dari bagian belakang leher Anda ke bawah tubuh Anda, sampai Anda merasa itu menyebar ke jari-jari kaki Anda.

Sekarang coba bayangkan sesuatu yang indah seperti pantai pada hari yang cerah, atau hutan nan hijau yang tersorot matahari. Bayangkan Anda sedang berjalan di suasana tersebut. Kemudian jika Anda ingin selesai, biarkan mata Anda tertutup lalu tarik nafas dalam-dalam dan buka mata Anda.

3. Istirahat Fisik Cara terbaik untuk melakukan ini adalah menghirup nafas yang dalam. Menghirup nafas dalam-dalam sama dengan mengisi paru-paru dengan oksigen, membuka ruang udara dan mengirimkan darah kaya oksigen ke seluruh tubuh.

Cobalah teknik ini. Berdiri tegak dengan kaki selebar bahu Anda, jari kaki menghadap ke depan. Lihat lurus ke depan dan mencoba menyelaraskan pergelangan kaki, lutut, pinggul, dan bahu ke garis lurus imajiner. Putar bahu Anda ke depan dan ke belakang, menunduk dan menghirup nafas dalam selama empat hitungan dan rasakan udara mengisi paru-paru Anda.

Bernapaslah perlahan-lahan dengan hitungan delapan. Dengar dan bayangkan udara bergerak saat Anda bernapas. Fokus hanya pada dua hal: menjaga kesejajaran tubuh Anda dan tarik nafas yang dalam. Bentuk lain yang sangat baik istirahat fisik adalah untuk tidur (selama 15 sampai 30 menit) jika Anda merasa lelah.

Sebuah studi di Yunani menunjukkan bahwa tidur siang selama 30 menit setidaknya tiga kali seminggu memotong resiko serangan jantung sebesar 37 persen, dan sebuah studi NASA menemukan, tidur selama 26 menit dapat meningkatkan kinerja pada beberapa tugas 38 persen lebih baik.

4. Istirahat Spiritual Scan otak menunjukkan bahwa orang yang melakukan meditasi mampu untuk memperbesar bagian dari otak mereka, fatter frontal lobes- bagian yang mengendalikan konsentrasi, perhatian, fokus dan di mana melakukan banyak analisis tentang masalah.

Meditasi juga mampu membangun materi abu-abu di otak tengah (yang menangani fungsi seperti pernapasan dan sirkulasi darah) dan korteks prefrontal dorsolateral (penting untuk otot koordinasi dan memori aktif). Dan juga menunjukkan perubahan struktur thalamus- bagian dari otak  untuk arus pengolahan informasi pada seluruh bagian tubuh.

Berdoa memiliki manfaat serupa. Penelitian AS telah menunjukkan bahwa orang yang secara teratur menghadiri acara keagamaan hidup lebih lama daripada mereka yang tidak. Meskipun beberapa dari manfaat ini harus berada dalam hubungan sosial, scan otak menunjukkan respon dalam cara yang mirip dengan doa seperti halnya untuk meditasi.


Editor :
Asep Candra

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui