Kamis, 18 Desember 2014 14:30

Banyak-banyaklah Makan Bayam

Minggu, 13 Maret 2011 | 04:53 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:

Teman-teman pernah makan sayur bayam, bukan? Sayur bayam di samping rasanya lezat juga baik untuk kesehatan. Tetapi, kalau salah saat memasak, bisa menjadi makanan beracun.

 

 

Bayam itu bergizi tinggi. Setiap 100 gram bayam mengandung protein 3,5 g, lemak 0,5 g, karbohidrat 6,5 g, kalsium 267 g, besi 3,9 mg, dan serat 0,8 g.

Makanya bayam disebut sebagai ”King of Vegetable”. Ingat film kartun Popeye the Sailor Man?

Popeye selalu makan bayam untuk menambah kekuatan. Kalian ingin sehat dan kuat, bukan? Ayo makan bayam dari sekarang.

 

Bayam adalah sumber protein dan asam amino yang sangat dibutuhkan tubuh kita. Asam amino sangat penting untuk pembentukan otak. Kandungan vitamin C dan E sangat membantu menjaga kondisi tubuh sehingga tidak mudah terserang penyakit. Jadi, jika dilihat dari komposisi proteinnya, bayam sangat baik untuk dikonsumsi oleh anak-anak seusia kita, terutama untuk perkembangan otak dan tubuh.

Jadi, tak ada alasan untuk menolak makan bayam bila kita ingin jadi anak yang sehat. O iya, kita pun sebaiknya tahu cara mengonsumsi bayam agar bermanfaat bagi tubuh. Sebaiknya pilih bayam yang masih segar, tidak terlalu lama disimpan di lemari es, dan langsung dimakan begitu selesai dimasak.

 

Hati-hati Memasak Bayam

Bayam mengandung zat besi, tetapi bila salah dalam memasak, zat-zat yang ada di dalam bayam bisa berubah menjadi zat beracun. Agar terhindar dari racun:

1. Jangan dipanaskan ulang

Bayam banyak mengandung zat besi atau senyawa ferro (Fe2+) yang baik bagi tubuh. Namun, jika dipanaskan ulang, akan terjadi proses oksidasi pada sayur bayam. Oksidasi adalah proses pengikatan oksigen. Maka Fe2+ akan berubah menjadi Fe3+ atau senyawa ferri yang beracun bagi tubuh.

2. Segera dimakan

Selain mengandung besi, bayam juga mengandung nitrat (NO3). Tetapi jika terlalu lama bersentuhan dengan udara, akan berubah menjadi nitrit (NO2) yang bersifat senyawa tidak berwarna, tidak berbau, dan yang lagi-lagi beracun. Maka, sayur bayam harus segera dimakan begitu matang. Sayur bayam yang sudah dimasak lebih dari lima jam jangan dimakan lagi.

3. Pilih bayam segar

Bayam segar yang baru dicabut dari persemaiannya mengandung senyawa nitrit kira-kira sebanyak 5 mg per kg. Bila bayam disimpan di lemari es selama dua minggu, kadar nitrit akan meningkat sampai 300 mg per kg. Dengan kata lain, dalam 1 hari penyimpanan, senyawa nitrit akan sebesar 7 persen.

4. Gunakan panci ”stainless steel”

Jangan memasak bayam di panci besi/aluminium karena senyawa ferro tadi akan bereaksi dengan bahan panci besi atau aluminium.

 

 

Tethy Ezokanzo Penulis Lepas, Tinggal di Bandung







IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui