Sabtu, 23 Agustus 2014 10:33

NEWS & FEATURES / HEALTH CONCERN - ARTIKEL

Jam Tidur Wanita Lebih Panjang daripada Pria

Penulis : Lusia Kus Anna | Rabu, 24 Agustus 2011 | 10:28 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
shutterstock

KOMPAS.com — Perbedaan jender ternyata juga ikut berpengaruh dalam hal kualitas tidur. Kaum wanita tidur lebih nyenyak dan bangun lebih sedikit pada malam hari dibandingkan dengan pria. Mereka juga lebih bisa mengatasi efek kekurangan tidur yang dialami.

Perbedaan pola tidur ini mungkin menjelaskan mengapa wanita berusia lebih panjang daripada pria. Seperti diketahui, gangguan tidur diduga menjadi faktor risiko dalam penyakit kronis, seperti diabetes dan penyakit kardiovaskular. Demikian ungkap para peneliti yang kini memfokuskan perbedaan pola tidur berdasarkan jender.

"Rata-rata wanita tidur lebih panjang daripada pria dan secara umum wanita lebih bahagia daripada pria. Kedua hal itu mungkin berkaitan," kata Daniel J Buysse, profesor psikiatri dari Universitas Pittsburgh, Amerika Serikat.

Kebanyakan orang tidur bersama pasangan mereka. Namun, penelitian menunjukkan, tidur bersama orang lain menyebabkan kita akan lebih sering terbangun dan tidur kurang nyenyak. Kendati begitu, mayoritas orang mengatakan, mereka merasa lebih nyenyak saat tidur di samping orang yang dikasihi.

"Rasa nyaman dan aman dari pasangan akan membuat tidur lebih nyenyak," kata Wendy M Troxel, peneliti dalam bidang tidur dan pernikahan.

Secara umum, pria dan wanita memiliki jam tubuh yang berbeda. Pria memiliki periode sirkadian 24 jam atau 6-11 menit lebih panjang daripada wanita. Meski perbedaan itu terlihat sedikit, efeknya akan berlipat ganda setiap hari. Karena memiliki jam sirkadian lebih pendek, kaum wanita tidur dan bangun lebih awal.

Dalam sebuah penelitian terhadap 1.506 orang, 30 persen wanita mengaku tidur delapan jam atau lebih pada hari kerja. Sementara itu, hanya 22 persen pria yang menjawab hal yang sama.

Penelitian lain menunjukkan, wanita rata-rata tidur 7 jam 43 menit pada malam hari atau 19 menit lebih lama daripada pria. Wanita hanya butuh 9,3 menit untuk terlelap dan pria memerlukan waktu 23,2 menit.  

"Jam sirkadian yang panjang membuat pria sedikit lebih sulit memejamkan mata," kata Jeanne F Duffy peneliti dari Harvard Medical School, Boston.

Walau beberapa penelitian menyodorkan fakta tersebut, nyatanya cukup banyak wanita yang mengeluh mengenai tidur mereka dan mengatakan sulit memejamkan mata pada malam hari.

Menurut Buysee, wanita yang memiliki anak kecil memang sering merasa kekurangan tidur, padahal sebenarnya tidur lebih panjang dibandingkan dengan para ayah. "Banyak yang merasa kurang tidur karena mereka sering terbangun," katanya.

Riset juga menunjukkan, periode tidur gelombang lambat atau tidur dalam pada wanita lebih banyak. Periode tidur ini biasanya terjadi pada awal dan sangat penting untuk pembentukan daya ingat. Karena itu, wanita dianggap lebih mampu mengatasi dampak gangguan tidur.


Sumber :

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui