Jumat, 22 Agustus 2014 02:59

LIFESTYLE / FOOD - ARTIKEL

Cegah Penyakit dengan Seimbangkan Asam Lemak

Penulis : Asep Candra | Kamis, 29 September 2011 | 17:12 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
SHUTTERSTOCK
Konsumsi minyak ikan tiga kali sehari untuk kesehatan kulit.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tubuh manusia memerlukan asam lemak esensial (Essential Fatty Acids/EFA) untuk kesempurnaan seluruh fungsi sel hidup. Asam lemak esensial tidak diproduksi oleh tubuh, namun diperoleh melalui asupan makanan atau diet sehari-hari.

Dari sekian banyak jenis EFA yang dibutuhkan, yang paling sering disorot adalah asam lemak tak jenuh atau polyunsaturated fatty acids (PUFA). Asam lemak tak jenuh ganda ini dikenal sangat bermanfaat bagi proses kecerdasan, penglihatan, dan sistem kekebalan tubuh. Selain itu, juga dapat membantu mengatasi masalah aterosklerosis (penyumbatan pembuluh darah) dan penyakit jantung koroner.

Omega-3 dan omega-6 adalah dua jenis asam lemak tak jenuh ganda yang harus dikonsumsi dalam diet sehari-hari. Sumber terbaik dari omega-3 adalah minyak ikan, biji flax atau pun walnut.  Sedangkan omega-6 dapat diperoleh dari telur, daging minyak tumbuhan, margarin, jagung dan bunga matahari.

Meskipun kedua jenis asam lemak ini sangat berarti bagi tubuh dan saling bersinergi. Tetapi, menjaga agar kadarnya tetap ideal sangatlah penting agar tubuh terhindar dari risiko penyakit.

Faktanya, menurut Christopher Mohr Ph.D, pakar nutrisi dan kebugaran dari Nordic Naturals Amerika Serikat, saat ini kebanyakan orang di dunia  kelebihan omega-6, tetapi justru kekurangan omega-3.  Padahal, kelebihan omega-6 justru dapat merugikan karena meningkatkan risiko beragam penyakit.

"Omega-6 juga penting bagi tubuh manusia, tetapi kita bisa dengan mudah mendapatkannya dari diet sehari-hari. Banyak orang di dunia saat ini yang kelebihan omega-6, tetapi justru kekurangan omega-3 di dalam tubuhnya," ujar Mohr dalam diskusi bertajuk "Pentingnya Asam Lemak Esensial Omega-3 bagi Kesehatan Manusia" di Jakarta, Kamis (29/9/2011).

Dalam cara diskusi sekaligus perkenalan produk suplemen tersebut, Mohr menyatakan bahwa kelebihan omega-6 dalam tubuh tidak terlepas dari perubahan pola makan dan diet di masyarakat.

Pada salah satu materi diungkapkan bahwa di Indonesia pun ada kenaikan konsumsi makanan hasil pemrosesan (processed food) dan makanan dari penjual yang kemungkinan besar melonjakkan tingkat omega-6. Fakta ini terjadi di negara-negara berkembang dan ketidakseimbangan terbesar antara omega 3 dan 6  dapat dilihat dari budaya konsumsi makanan tipe Barat.

Bukan rahasia lagi kalau makanan hasil pemrosesan seperti fast food kini menjadi kegemaran masyarakat di Tanah Air. Makanan-makanan ini dimasak dalam minyak yang mengandung asam lemak omega-6. Menu seperti french fries, fried chicken, dan burger menjadi sangat populer dan bisa dikonsumsi setiap hari.

Berbagai literatur menyebutkan, tubuh manusia tidak dirancang untuk mengonsumsi banyak omega-6 karena bila terlalu tinggi kadarnya dalam tubuh dapat meningkatkan risiko beragam penyakit seperti asma, kebutaan, kebutaan, penyakit jantung dan kanker.

Untuk itu, kata Mohr, menjaga supaya kadar omega-3 dalam tubuh lebih tinggi dibandingkan omega-6 menjadi sangat penting bagi kesehatan secara umum. Upaya itu dapat dilakukan dengan meningkatkan asupan makanan yang tinggi kadar omega-3, atau pun dengan cara mengonsumsi suplemen minyak ikan.

Masyarakat Internasional untuk penelitian Asam Lemak dan Lipid (ISSFAL) menganjurkan asupan 500 mg asam lemak omega-3 setiap hari. Sedangkan Asosiasi Jantung Amerika Serikat merekomendasikan 500 hingga 1000 mg asupan omega-3 setiap hari.   



IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui