Selasa, 16 September 2014 20:27

NEWS & FEATURES / HEALTH CONCERN - ARTIKEL

Kecepatan Berjalan dan Risiko Pikun

Penulis : Bramirus Mikail | Selasa, 21 Februari 2012 | 15:08 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:

KOMPAS.com - Para ilmuwan dari Amerika Serikat menemukan cara baru untuk memprediksi demensia yakni dengan melihat kecepatan saat berjalan kaki. Peneliti mengindikasikan, orang berusia lanjut yang kecepatan berjalannya lambat, berisiko mengalami demensia. Namun para peneliti menegaskan, perlu riset lebih lanjut untuk memahami hubungan antara keduanya.

Menurut ilmuwan, beberapa riset sebelumnya juga telah menghubungkan antara berjalan lambat dan risiko masalah kesehatan. Studi yang dipublikasikan dalam British Medical Journal pada 2009 misalnya, mengatakan ada hubungan yang kuat antara kebiasaan berjalan lambat dengan kematian dari serangan jantung dan masalah jantung lainnya. Sementara itu, penelitian yang dipublikasikan Journal of American Medical Association Study mengindikasikan adanya hubungan antara berjalan lebih cepat di atas usia 65 tahun dengan kesempatan hidup lebih lama.

"Untuk sementara, kelemahan dan kurangnya aktivitas fisik pada orang tua telah dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia. Tapi sampai saat ini kami tidak yakin apakah risikonya sama pada usia menengah," kata Dr Erica Camargo, yang melakukan penelitian terbaru di Boston Medical Centre.

Dalam riset terbaru, peneliti melakukan scan otak, untuk menilai kecepatan berjalan dan kekuatan cengkraman pada 2.410 orang yang berusia rata-rata 62 tahun. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa setelah diikuti selama 11 tahun, ada 34 orang yang telah mengalami demensia dan 79 mengalami stroke. Temuan dipresentasikan pada pertemuan tahunan Academy of Neurology.

Para peneliti berkesimpulan, cara berjalan yang cenderung lambat terkait dengan risiko yang lebih tinggi mengidap demensia. Sementara memiliki cengkraman yang kuat dikaitkan dengan rendahnya risiko stroke.

"Ini adalah tes dasar yang dapat memberikan wawasan tentang risiko demensia dan stroke dan dapat dengan mudah dilakukan oleh seorang ahli saraf atau dokter umum," jelas Carmago.

"Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami mengapa hal ini terjadi dan apakah penyakit praklinis dapat menyebabkan berjalan lambat dan penurunan kekuatan," tambahnya.

Sementara itu, Dr Marie Janson, direktur pengembangan di Alzheimer Research UK mengatakan, meskipun studi ini belum dipublikasikan secara penuh, hal ini menimbulkan beberapa pertanyaan penting, apakah masalah fisik, seperti kesulitan berjalan, bisa mendahului gejala lain yang terkait dengan demensia.

"Studi lebih lanjut bisa memberikan pengetahuan baru bagaimana kecepatan berjalan dan demensia mungkin berhubungan," katanya.

Dr Anne Corbett dari Alzheimer Society mengatakan bahwa ada banyak hal yang dapat orang lakukan untuk mengurangi risiko terkena demensia. "Kami merekomendasikan Anda makan diet seimbang yang sehat, tidak merokok, menjaga berat badan sehat, berolahraga teratur. Dan periksa tekanan darah dan kolesterol secara teratur," katanya.


Sumber :
Editor :
Asep Candra

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui