Kamis, 24 April 2014 05:03

Final Sultan Hassanal Bolkiah Trophy

Saatnya Mengharumkan Bangsa

Penulis : Ary Wibowo | Jumat, 9 Maret 2012 | 07:59 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
Kompas/Heru Sri Kumoro
Pelatih Timnas U-21 Widodo C Putro memberikan arahan kepada pemain yang mengikuti seleksi Timnas U-21 di Senayan, Jakarta, Senin (9/1/2012). Sebanyak 57 pemain mengikuti seleksi untuk diberangkatkan ke Brunei Darussalam mengikuti kejuaraan Hassanal Bolkiah Trophy pada 25 Februari hingga 5 Maret mendatang.

KOMPAS.com — Mata ratusan juta pencinta sepak bola Indonesia hari ini akan tertuju pada final turnamen Sultan Hassanal Bolkiah, antara tuan rumah Brunei Darussalam dan Indonesia. Secercah harapan untuk meraih prestasi muncul dari anak-anak muda yang akan berjuang mengharumkan nama bangsa.

Pertandingan yang akan berlangsung di Stadion Nasional Hassanal Bolkiah pada pukul 19.00 WIB itu diharapkan akan menjadi pemuas dahaga atas keringnya prestasi sepak bola Indonesia. Laga ini juga akan membuktikan bahwa talenta muda Nusantara memiliki potensi di kancah dunia.

Untuk sementara, ada baiknya melupakan dulu konflik dari sejumlah pihak yang bertikai di tubuh PSSI atau di dunia sepak bola pada umumnya yang lebih menyerupai politisi dibanding pengurus olahraga. Sejatinya, para pengurus itu seharusnya melihat semangat tinggi dari talenta-talenta muda ini untuk meraih prestasi sebagai bentuk nyata membangun sepak bola Indonesia.

Kekalahan 0-10 dari Bahrain pada Pra Piala-Dunia beberapa waktu lalu bisa jadi pelecut semangat, bukan justru sebagai pemicu konflik dengan alasan yang terkadang dibuat-dibuat. Pertandingan ini pun dapat menjadi titik awal prestasi timnas yang mati suri akibat konflik yang tiada henti.

Bukan lawan enteng

Dengan harapan tersebut, sudah pasti kemenangan adalah harga mati dalam pertandingan ini. Akan tetapi, meskipun Indonesia lebih unggul kualitas daripada Brunei, baik dari sisi permainan maupun peringkat FIFA, hal itu tidak dapat dijadikan pedoman dalam pertandingan nanti.

Di turnamen ini, Brunei memang layak diwaspadai. Pasukan yang dipimpin Pelatih Feisal Eusoff ini tampil mengejutkan. Mereka lolos ke final setelah mengalahkan calon kuat juara lainnya, Myanmar, tim yang mengalahkan Indonesia di penyisihan grup dengan skor telak 1-3.

"Kita siap tampil melawan Brunei dan kami optimistis bisa juara. Namun, saya ingatkan anak-anak untuk tidak overconfident (kelewat percaya diri). Harus tetap fokus dan jalankan instruksi pelatih. Jangan gampang terpancing karena ini akan merusak permainan," ujar pelatih timnas U-21, Widodo Cahyono Putro, Kamis (8/3/2012).

Di babak penyisihan, Brunei bergabung di Grup B bersama Vietnam, Kamboja, Timor Leste, dan Malaysia. Di lima pertandingan terakhir, Brunei mencetak rekor tiga kali menang (1-0 vs Timor Leste, 3-0 vs Malaysia, 3-2 vs Myanmar), satu kali imbang (3-3 vs Kamboja) dan satu kali menelan kekalahan (1-2 vs Vietnam).

Adapun timnas U-21 Indonesia pun memiliki rekor yang sama. Indonesia tiga kali meraih kemenangan (2-0 vs Laos, 3-0 vs Filipina, dan 2-0 vs Vietnam), satu kali imbang (1-1 vs Singapura), serta kalah 1-3 dari Myanmar.

Dengan statistik tersebut, dapat disimpulkan bahwa meskipun dianggap sebagai anak bawang, ternyata Brunei bisa memperlihatkan hasil yang cukup menjanjikan. Terlebih lagi, mereka juga mendapat dukungan penuh dari fans-nya karena bertindak sebagai tuan rumah dalam turnamen yang rutin dilaksanakan dua tahun sekali ini.

Mental berbicara

Di samping itu, di setiap partai final kejuaraan mana pun dipastikan mental akan menjadi modal utama bagi setiap tim yang akan bertanding. Masih segar di ingatan publik bola ketika keperkasaan timnas U-23 pada sejumlah laga di babak penyisihan SEA Games tahun lalu harus kandas di tangan Malaysia di partai puncak. 

Mental ini pun menjadi salah satu kendala bagi Indonesia dalam turnamen ini. Beberapa kali, Andik Vermansyah dan kawan-kawan masih sering kurang konsentrasi ketika melakukan transisi menyerang ke bertahan di sejumlah laga babak penyisihan. Tentunya, jika tidak diminimalisasi, maka hal itu akan menjadi malapetaka bagi Indonesia. Terlebih lagi, Brunei terkenal memiliki serangan balik yang cukup berbahaya.

"Saya lihat serangan balik mereka begitu cepat. Ini yang harus diantisipasi. Kami harus mewaspadai serangan balik itu. Saya harap, kami bisa bermain seperti ketika mengalahkan Vietnam di semifinal kemarin. Semua lini bermain dengan baik," kata Andik.

Namun, terlepas dari semua fakta itu, yang terpenting saat ini adalah memulai untuk menumbuhkan mental juara kepada 23 pejuang harapan bangsa Indonesia dalam turnamen ini. Pasalnya, apa pun hasilnya, tidak logis rasanya menyalahkan para pemain dan pelatih atas keterpurukan sepak bola Indonesia.

Jadi, tetap semangat "Garuda Muda" harapan bangsa. Sekarang sudah saatnya kita mulai harumkan nama Indonesia di ranah Asia....

 


Editor :
Hery Prasetyo

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui