Jumat, 25 Juli 2014 00:07

KONSULTASI / KESEHATAN JIWA

KONSULTASI KESEHATAN JIWA

Bersama dr Andri, SpKJ, FAPM

Bersama dr Andri,SpKJ,FAPM Psikiater dengan kekhususan di bidang Psikosomatik Medis dan Psikiatri Liaison. Penanggung jawab Klinik Psikosomatik RS Omni, Alam Sutera, Tangerang. Anggota dari American Psychosomatic Society dan Fellow of The Academy of Psychosomatic Medicine.

Trauma Perilaku Homoseksual pada Anak

Senin, 23 April 2012 | 08:29 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
shutterstock

TANYA :

Dok, saya memiliki anak lelaki umur 5 tahun yang bersekolah di TK. Sepulang sekolah, saya titipkan anak ini di rumah tetangga yang mempunyai 3 anak lelaki berumur 19, 11 dan 3 tahun dan 3 anak perempuan. Ibu mereka tidak bekerja. Anak saya suka bermain dengan mereka dan anak saya betah di rumah tersebut. 

Sekitar 3 hari yang lalu, sewaktu saya jemput, anak saya menuding anak lelaki berumur 11 tahun sebut saja si ‘A’, katanya "Bu, dia punya rencana menjijikan".  Sesampai di rumah anak saya menjadi agak rewel. Saya dan suami saya dengan hati-hati mencari tahu apa yang terjadi. Dari informasi yang kami peroleh : Waktu itu di rumah hanya ada anak saya, si A dan nenek yang sedang tidur. Anak saya dan A masuk kamar, lalu A minta anak saya menghisap kemaluannya, anak saya tak bisa menolak, anak saya berbaju lengkap dan A tidak menyentuh anak saya. 

Sekarang anak saya sudah kembali ceria, sudah tidak saya titipkan lagi dan kami tidak mengungkit peristiwa itu lagi. Pertanyaan saya : Apakah peristiwa tersebut akan mempengaruhi perkembangan jiwa anak saya? dan apa yang harus saya lakukan dok?

(Puji, 46, Solo)


JAWAB :

Ibu Puji yang baik,

Perilaku homoseksual yang dilakukan anak laki-laki tetangga ibu kepada anak ibu memang mungkin mengkhawatirkan ibu dan bapak. Kondisi ini memang sebenarnya ada dan bisa terjadi di lingkungan kita. Apa yang dilakukan "A" tentu saja bisa disebabkan karena meniru hal seperti itu (biasanya lewat tontonan di media internet).

Usianya yang mungkin sudah memasuki akil balik membuat dorongan seksual lahiriahnya mulai timbul terutama seksual birahi yang berasal dari stimulus alat kelamin yang mulai mengalami kematangan. Jadi mungkin fokus dia adalah bagaimana memuaskan hal tersebut dan anak ibu kebetulan karena umurnya masih jauh di bawah dia bisa menjadi sarana untuk melampiaskan hal itu.

Walaupun berperilaku homoseksual, belum tentu si "A" ini mempunyai orientasi seksual sejenis (homoseksual). Kita mungkin menjadi khawatir apakah anak ibu yang masih muda ini bisa menjadi "tertular" perilaku homoseksual dan menjadi homoseksual nantinya. Hal ini tidak terbukti secara penelitian ilmiah.

Orientasi seksual adalah sesuatu yang bersifat genetik, bukan disebabkan karena faktor lingkungan. Orang bisa saja berperilaku homoseksual misalnya seperti para pekerja seks komersial baik wanita dan prianya bisa saja melakukan hubungan seksual dengan sesama jenis namun orientasi seksualnya belum tentu juga homoseksual.

Saat ini anak ibu sudah kembali biasa, walaupun dia merasa jijik akan hal tersebut, baiknya dia tidak menjadi terus teringa-ingat akan hal itu. Ada baiknya memang dia tidak dibiarkan lagi bergaul dengan tetangga ibu tersebut. Hal ini tentunya agar dia tidak mendapatkan pengalaman traumatik yang dianggap dia menjijikan itu.

Semoga membantu

Salam Sehat Jiwa.

 


Editor :
Asep Candra
Tahun

Cm    Kg
Laki-laki    Perempuan


Incorrect please try again

ReLoad

Hanya pertanyaan-pertanyaan terpilih yang akan dimuat


IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui