Sabtu, 1 November 2014 00:04

NEWS & FEATURES / HOT TOPICS - ARTIKEL

Keranjingan TV dan "Game" Ancam Jantung Anak

Penulis : Bramirus Mikail | Sabtu, 2 Juni 2012 | 09:13 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:

KOMPAS.com — Saat ini banyak kita temukan anak-anak yang menghabiskan sebagian besar waktunya dengan bermain game di laptop, komputer, atau sekadar menonton televisi. Tanpa disadari, aktivitas ini rupanya dapat berdampak buruk terhadap kesehatan jantung dan paru-paru anak.

Sebuah riset terbaru mengindikasikan bahwa menghabiskan terlalu banyak waktu di depan komputer dan layar elektronik lainnya dapat menyebabkan jantung dan tingkat kebugaran paru-paru menurun. Dalam istilah medis, kondisi ini disebut kardiorespirasi.

Kardiorespirasi adalah kesanggupan sistem jantung, paru, dan pembuluh darah untuk berfungsi secara optimal pada keadaan istirahat dan kerja dalam mengambil oksigen dan menyalurkannya ke jaringan yang aktif sehingga dapat digunakan pada proses metabolisme tubuh.

Dalam kajiannya, penelitian melibatkan lebih dari 2.000 anak-anak. Mereka diamati sejak usia 11-13 tahun. Peneliti mengamati seberapa lama anak-anak menghabiskan waktu mereka di depan layar dan menilai tingkat kebugaran mereka.

Anak-anak yang menghabiskan waktu dengan bermain di depan layar komputer atau televisi cenderung memiliki tingkat kebugaran yang buruk. Temuan ini dipublikasikan pada edisi Juni dalam jurnal Medicine & Science in Sports & Exercise.

"Ini adalah temuan yang menarik dan menambah bukti bahwa duduk terlalu banyak sangat berbahaya bagi kesehatan anak-anak," kata pemimpin studi, Jonathan Mitchell, yang melakukan risetnya di Arnold School of Public Health, University of South Carolina.

"Jika anak-anak dapat membatasi jumlah waktu mereka di depan layar komputer, maka hal ini dapat membantu untuk memerangi penurunan tingkat kebugaran kardiorespirasi di masa muda," tambahnya.

Penelitian mengungkapkan, meski temuan ini menunjukkan hubungan antara lamanya waktu bermain di layar terhadap penurunan tingkat kebugaran kardiorespirasi, tetapi hal ini tidak membuktikan hubungan sebab-akibat.


Sumber :
Healthday News
Editor :
Asep Candra

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui