Kamis, 27 November 2014 22:57

NEWS & FEATURES / HEALTH CONCERN - ARTIKEL

Waspada Gangguan Konsentrasi di Minggu Terakhir Puasa

Penulis : Natalia Ririh | Senin, 6 Agustus 2012 | 11:31 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:

KOMPAS.com - Jadwal makan yang teratur, yakni saat sahur dan berbuka, sebenarnya sangat baik untuk mengatasi penyakit maag fungsional. Sayangnya pola makan yang teratur tersebut cenderung berubah saat memasuki minggu terakhir puasa. Di minggu ini, konsentrasi orang terpecah karena memikirkan kebutuhan di hari raya Idul Fitri, terlebih mereka yang berencana mudik.

"Biasanya pada minggu terakhir puasa banyak orang pecah konsentrasinya. Mereka kemudian berbuka asal-asalan yang mengakibatkan sakit di lambung, rematik, atau sakit kepala," kata Dr. Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, ahli kesehatan pencernaan dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) yang ditemui di Jakarta, Jumat (3/8/2012).

Gangguan kesehatan tersebut kerap membuat orang mengambil jalan pintas dengan mengkonsumsi obat-obatan baik obat rematik, obat pengencer darah, obat sakit kepala, jamu penghilang sakit dan jamu-jamu rematik yang mengkalim dapat menghilangkan sakit. Proses instan ini, menurut Ari malah berbahaya karena berujung pendarahan pada saluran cerna.

Selain itu, masalah kurang tidur selama puasa juga patut diwaspadai. Orang yang berpuasa relatif kurang tidur karena sekitar pukul 3 dini hari mereka harus bangun untuk sahur, sementara aktivitas sehari-hari tetap berlangsung.

"Kurang tidur badan jadi terasa pegal. Untuk mengurangi pegal secara instan orang pilih konsumsi obat secara sembarangan, buntutnya bisa sampai pendarahan saluran cerna," katanya.

Ari menyarankan untuk mengatasi pegal, sebaiknya cukup menggunakan obat gosok daripada konsumsi obat. Apabila sakit tak tertahankan, orang dapat meminum parasetamol yang relatif aman untuk lambung.

Hal lain yang patut diwaspadai orang yang berpuasa adalah menjaga konsenstrasi saat di jalan raya. Ari mengutip beberapa penelitian di negara-negara Arab yang menyebutkan bahwa kecelakan di jalan raya meningkat selama bulan Ramadhan dibandingkan bulan lainnya. Perubahan pola tidur saat puasa sangat berpengaruh terhadap konsentrasi pengendara kendaraan bermotor.

"Jangan memaksakan diri membawa kendaraan kalau memang sangat mengantuk. Berhati-hati juga di pagi hari atau saat sore mengejar waktu buka puasa. Kadang orang relatif mempercepat kendaraan yang berpotensi menyebabkan kecelakaan," ujarnya.

 







Editor :
Lusia Kus Anna

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui