Jumat, 31 Oktober 2014 12:35
Caring by Sharing | Kompas.com

OBAT & VITAMIN - ARTIKEL

Inhaler Asma Pengaruhi Tinggi Badan Anak

Penulis : Lusia Kus Anna | Rabu, 5 September 2012 | 11:37 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
Kompas.com - Pengidap asma, baik anak-anak atau dewasa bisa menggunakan inhaler untuk meredakan gejala asma dengan cepat. Namun, menurut penelitian anak-anak yang memakai inhaler glukokortisoid beresiko terganggu pertumbuhan tinggi badannya.

Inhaler atau alat untuk menghirup obat memungkinkan pengidap asma bisa mengantar obat langsung ke paru-paru kapan saja di mana saja.

Sebuah penelitian pernah menunjukkan bahwa obat asma bisa memperlambat pertumbuhan tinggi badan, tetapi para pakar mengatakan pertumbuhan anak akan kembali normal beberapa tahun pasca terapi.

Namun penelitian terbaru yang dimuat dalam The New England Journal of Medicine menemukan bukti bahwa gangguan pertumbuhan itu tetap bertahan sampai dewasa.

Dalam penelitian 943 anak berusia 5-13 tahun secara acak diberikan dosis harian obat asma budesonide, nedocromil atau plasebo selama 4-5 tahun. Budesonide adalah obat hirupan glukokortisoid yang dijual dengan merk Pulmicort, sedangkan nedocromil adalah obat nonsteroid.

Seluruh anak-anak tersebut juga mendapatkan albuterol, bronkodilator, yang merupakan standar pengobatan asma menurut departemen kesehatan AS.

Di usia 25 tahun, para responden penelitian dikumpulkan kembali dan diukur tinggi badannya. Mereka yang mendapatkan budenoside rata-rata memiliki tinggi badan setengah inci lebih pendek dibanding anak yang mendapat plasebo. Makin tinggi dosis obat yang didapat anak, makin banyak pula perbedaan tinggi badannya saat dewasa.

Perbedaan tersebut tetap konsisten setelah faktor risiko lain diperhitungkan, seperti usia, tinggi badan awal, ras, jenis kelamin, durasi dan keparahan asma, serta faktor lain.

"Cukup banyak penelitian yang menunjukkan inhaler kortikosteroid akan mengganggu pertumbuhan tinggi badan anak di usia prepubertas. Tetapi ini adalah studi jangka panjang pertama yang memberikan bukti gangguan pertumbuhan tinggi badan," kata ketua peneliti H.William Kelly.

Lantas, apakah obat asma glukokorsteroid perlu dihindari? Kelly menyarankan agar anak diberikan dosis obat yang rendah.

"Kortikosteroid adalah obat asma yang efektif. Karena itu pada anak-anak pemberian dosis rendah mungkin akan menghindari efek sampingnya," kata Kelly.

 


Sumber :
New York Times

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui