Selasa, 21 Oktober 2014 07:33
Caring by Sharing | Kompas.com

BLOG EXPERTS KOMPASIANA / ARTIKEL

Bidan Romana Tari


Bidan Romana Tari hadir menjadi sahabat bagi perempuan dan keluarga, saling memperkaya informasi kaum perempuan di bidang kesehatan dan pengalaman sehari-hari dalam hidup.

Napak Tilas Budaya Penyembuhan Masa lampau

Penulis : Bidan Romana Tari | Senin, 12 November 2012 | 06:14 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
Bidan Romana Tari
Museum Kesehatan Adhyatma MPH yang berlokasi di kota Surabaya.

KOMPAS.com - Dalam perkembangan dunia kesehatan, ada banyak hal menarik untuk disimak. Mulai dari yang metafisika hingga yang modern, dari yang  tradisional sampai yang berteknologi canggih. Mengenai yang metafisika ini, sebut saja contoh kasus tentang tradisi  atau kepercayaan hal gaib yang masih ditemukan ditengah masyarakat tentang penyakit yakni tenung dan santet.

Menurut ilmu medis dan kesehatan tidak ada sakit akibat tenung maupun santet, salah pantangan susuk, pelet, kemasukan arwah dan sebagainya. Tetapi kenyataan di masyarakat, suka atau tidak suka, praktek penyembuhan secara non medis seperti itu masih terus tumbuh dan di"uri- uri" (diberi perhatian khusus) sebagai bagian dari warisan leluhur moyang bangsa Indonesia.

Menyadari bahwa sejarah masa lampau di dunia kesehatan itu penting, pada 3 November 2012 kemarin saya berkunjung ke museum kesehatan. Perlu diingat, penemuan nenek moyang di bidang kesehatan juga menjadi tantangan sekaligus merupakan penghargaan tersendiri atas keberhasilan dan upaya nenek moyang kita mengatasi berbagai masalah di masa lampau. Terutama di saat penyembuhan modern secara medis berbasis teknologi belum menyentuh mereka.

Manusia yang dikaruniai akal budi dan pikiran oleh Tuhan sebagai ciptaan paling mulia, akan selalu berusaha mencari jawaban atas sebuah fenomena alam dan kejadian ketidaknyamanan, sakit, kematian yang menimpa mereka pada peradaban masa lalu. Inilah sedikit catatan kunjungan saya tentang salah satu sasana yang mengapresiasi perkembangan dunia kesehatan mulai dari budaya dan tradisi hingga menuju kesehatan modern. Kuno dan ketinggalan bukan berati harus dibuang dan ditinggalkan, namun perlu diteliti dari segi daya guna dan manfaat bagi perkembangan pelayanan kesehatan.

Misteri-misteri yang menjadi salah satu sisi budaya masa lampau sejarah pengobatan tradisional tak selalu buruk atau dianggap klenik dan mitos. Sebaliknya, justru misteri tersebut membutuhkan jawaban secara keilmuan berdasar penelitian tepat guna tentang apa dan bagaimana serta mengapa nenek moyang kita melakukan hal tersebut.

Museum kesehatan yang  ada di Surabaya ini diberi nama dari salah satu mantan menteri kesehatan Indonesia yakni dokter Adhyatma MPH. Kini museum ini yang mulai dirintis sekitar tahun 1990 dan diresmikan pada tanggal 14 September 2004 ini dapat dikatakan sebagai satu-satunya jembatan penghubung bagi generasi muda masa kini untuk menilik sejarah peradaban budaya kesehatan masa lampau hingga kesehatan  jaman modern ini.

Selain itu, museum ini juga menjadi sasana tempat penyelamatan benda-benda bersejarah yang ada kaitannya dengan upaya-upaya nenek moyang kita menyembuhkan sakit penyakit, penderitaan fisik, mencapai kesehatan mental dan sebagainya. Masyarakat boleh semakin maju dan berkembang secara intelektual di bidang kesehatan, namun sejarah nenek moyang kita, tetap merupakan catatan berharga yang patut diselamatkan. Itulah yang menjadi salah satu misi dan visi dibangunnya beberapa sasana kesehatan budaya di museum kesehatan dr Adhyatma ini.

Museum  Kesehatan Adhyatma ini terletak di jalan Indrapura no 17 Surabaya. Berada satu Lokasi dengan pusat Litbang Depkes. Museum ini termasuk dalam kategori museum kesehatan. Mari kita lihat profil yang ada dalam gedung museum kesehatan ini. Ada beberapa sasana di dalamnya, namun  yang saya foto ini berkaitan dengan kesehatan umum dan kesehatan  reproduksi pada masa lampau.
  

13521534531075217811

 

1352154790892687441

 

Tak selamanya yang kuno itu ditinggalkan, seperti teknik teknik penyembuhan tradisional kerokan atau kerikan yang tergambar pada foto dinding, lalu juga berbagai racikan ramuan rempah dan akar-akaran juga serbuk bunga, daun kering yang diramu leluhur kita. Berbagai alat kesehatan penguapan dan pengasapan seperti aroma terapi dan sebagainya ternyata juga telah dikembangkan berbasis teknologi masa kini.

1352153739213040466

Metafisika masih tetap menjadi fenomena yang misterius dan menarik ditengah masyarakat modern ini, masih ingat kisah bayi paku? 

Nah, di museum ini kita bisa melihat hasil rontgen di mana tubuh terlihat ada paku, jarum, susuk dan berbagai benda yang selayaknya tidak ditemukan dalam tubuh manusia.

Benda tersebut disimpan di museum ini. Mencari jawaban kebenaran atas kenyatan metafisika ini seperti memang tak mudah. Seperti rasa heran ketika melihat permainan jailangkung kok masih saja digemari orang orang modern, di mana robot remote kontrol dan video game  sudah dikenal.

13521541081416882378

 

1352155136142536957

 

Di antara sekian banyak tempat yang saya kunjungi di museum kesehatan ini, ruang kesehatan reproduksi dalam sejarah masa lampau menjadi tempat favorit.

Di sini saya bisa melihat beberapa contoh alat-alat tradisional nenek moyang kita dalam menolong persalinan dan tempat menyimpan ari-ari atau plasenta, tempat melahirkan, alat-alat yang digunakan untuk menampung ASI, di sebut kendi ASI dan beberapa obat yang berasal dari ramuan tradisional untuk mencegah perdarahan pada ibu melahirkan. 

1352155472439239143

 

 Gambar di atas ini adalah kendi Susu atau tempat ASI. Gerabah yang tertata  pada rak atas, ujungnya menyerupai botol dot. Terbuat dari bahan gerabah.

1352155591741961220

 
Gambar di atas ini adalah tempat ari-ari atau tembuni atau plasenta. Setelah bayi lahir ari-ari akan dimasukkan gerabah ini dan di kubur atau dilarung sesuai tradisi yang diinginkan.

13521557181236721107

 Gambar di atas ini adalah tradisi menyinari ari ari yang dikubur, ditutupi dengan tutup berupa anyaman bambu dan foto di bagian rak bawah adalah cara yang lebih modern dengan menggunakan keranjang hias. Tempat tidur melahirkan jaman dulu dilakukan di rumah biasanya dukun bayi menolong persalinan di amben atau tempat tidur kayu dialasi dengan kain jarik. Semua pernak pernik alatnya lengkap tersedia.

13521559641777960980

 

Ruang kesehatan reproduksi ini juga ada ilustrasi boneka dalam kurungan. Mengingatkan saya pada tradisi tedak siti atau turun tanah ketika anak mulai bisa berjalan, dimana sang anak dimasukkan dalam kurungan. Tetapi ternyata ini adalah terapi energi positif. Juga tampak ada piramida di situ  yang merupakan sumbangan para kolektor penyembuh tradisional pada masa lampau yang masih disimpan. Ada beberapa piramida yang pada masanya digunakan untuk praktik penyembuhan penyakit dan penyaluran energi.

13521562887139504681352156351803545754

 Gambar topeng di atas kanan adalah salah satu ilustrasi yang menggambarkan manusia terlahir dengan kelainan bibir sumbing dan berbagai cacat wajah  lainnya dan mereka mengabadikan berupa karya seni topeng. Karya ini  juga melengkapi museum.

 

1352156538914818936

Foto di atas adalah berbagai perlengkapan sarana penyembuhan dan pengobatan, ada banyak sekali manfaatnya satu persatu. Semua dijelaskan fungsi dan maksudnya pada setiap koleksi. Perlengkapan ini masih di ruang kesehatan reproduksi masa lampau.

13521568371391310383

 

Ternyata kendi ada bermacam macam bentuk rupa dan fungsinya dalam penyembuhan dan pengobatan juga untuk upacara. Seperti tampak di lemari ada  namanya kendi maling, kendi susu dan sebagainya. Jika penasaran sebaiknya langsung saja ke Museum, dan bisa bertemu dengan Dokter Hariyadi. Beliaulah yang berdedikasi terhadap keberadaan museum kesehatan ini.

13521570961227624465

 

13521571491760309081

 

Gambar  dan foto foto di atas adalah contoh foto aura dan beberapa gambar tentang kekuatan energi tubuh. Di museum ini  kita bisa bertanya dan belajar banyak hal pada petugas museum. Yuk ke museum kesehatan.Tidak perlu takut melihat tengkorak, peti mati, dan berbagai sajen kecil di sana. Anggap saja kita sedang napak tilas peradaban nenek moyang.

Ini ada foto terakhir tentang rontgen yang ada jarum, gamabr di samping  adalah koleksi museum juga yakni peti mati  dan guci tempat menyimpan jenasah.

 

135215729158089770613521573421927284762

Salam hangat semoga menambah wawasan kita

sumber gambar: dok. pribadi


Editor :
Asep Candra

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui