Rabu, 30 Juli 2014 07:56

NEWS & FEATURES / HOT TOPICS - ARTIKEL

Sanitasi Rendah, Kasus Diare Masih Tinggi di NTT

Penulis : Wardah Fazriyati | Rabu, 25 September 2013 | 21:36 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
DOK INDONESIA.TRAVEL
Warga Lembata di NTT.

KOMPAS.com - Kabupaten Ende, Manggarai Timur, Ngada, Sabu Raijua dan Kabupaten Kupang, merupakan sejumlah daerah di Nusa Tenggara Timur (NTT) yang memiliki akses rendah terhadap fasilitas sanitasi sehat dan layak. Dampaknya, kasus penyakit berbasis lingkungan seperti diare masih tinggi.

Jika lima kabupaten di NTT ini bisa mendapatkan akses sanitasi yang lebih baik, akan semakin banyak daerah di NTT yang menerapkan program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM). Dengan begitu, kasus diare secara keseluruhan di provinsi NTT bisa terus ditekan.

Sensus nasional menunjukkan bahwa hanya sebesar 23,82 persen masyarakat NTT yang memiliki akses terhadap jamban sehat. Sementara itu, baru 50,11 persen masyarakat NTT yang memiliki akses terhadap fasilitas air minum yang sehat.

Hasil analisis situasi lembaga kemanusiaan yang fokus pada pemenuhan hak anak, Plan Indonesia, juga mengungkapkan anggaran yang disiapkan oleh pemerintah NTT dalam penerapan program STBM masih minim. Rata-rata, tiap kabupaten di NTT hanya menganggarkan 0,01 persen dari APBD mereka.

Meski begitu, menurut Plan Indonesia, NTT merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang konsisten mengimplementasikan program STBM.

Program STBM dirumuskan pertama kali pada 2008. Kementerian Kesehatan menerbitkan peraturan menteri kesehatan tentang STBM. Dua hal yang menjadi tujuan besar dari perumusan kebijakan nasional STBM ini adalah untuk mengurangi angka kejadian diare dan untuk mencapai target MDG pada tahun 2015.

Untuk mendukung implementasi STBM di NTT, Kepala Program Plan Indonesia, Nono Sumarsono, melalui siaran persnya, menyatakan Plan bersama wakil dari lima pemerintahan kabupaten di NTT menandatangani kesepakatan penerapan STBM selama empat tahun ke depan. Sasarannya, Kabupaten Ende, Manggarai Timur, Ngada, Sabu Raijua dan Kabupaten Kupang. Melalui kesepakatan yang diresmikan pada Rabu (25/9/2013) di Kupang ini, harapannya, akan semakin banyak lagi daerah di NTT yang berhasil menurunkan angka kasus diare.

Eka Setiawan, Program Manager Water and Sanitation Hygiene Plan Indonesia, mengatakan Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU) dan Timor Tengah Selatan (TTS) telah terbukti mampu menurunkan angka kasus diare. Kasus diare tiga kecamatan di TTS, misalnya, pada tahun 2011 turun sebanyak 27,31 persen, dari 1.944 kasus pada tahun 2010 menjadi 1.413 kasus pada tahun 2011.

“Empat kecamatan di Kabupaten TTU penurunannya lebih besar, yakni mencapai 34,2 persen, dari 500 kasus pada tahun 2010 menjadi 329 kasus tahun 2011,” jelas Eka.

Bertambahnya jumlah daerah yang mendapatkan akses sanitasi berdampak bukan hanya pada penurunan kasus diare di NTT. Terpenuhinya kebutuhan fasilitas sanitasi akan berdampak langsung terhadap kualitas kesehatan masyarakat, terutama anak-anak di NTT.


Editor :
Asep Candra

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui