Kamis, 24 Juli 2014 19:16

NEWS & FEATURES / HOT TOPICS - ARTIKEL

Ketua IDI: Dokter Mogok, Pasien Siapa yang Tolong?

Penulis : Unoviana Kartika | Senin, 18 November 2013 | 15:41 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
wikimediacommons
Ilustrasi dokter

JAKARTA, KOMPAS.com- Ketua Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Zaenal Abidin mengungkapkan ketidaksetujuannya atas rencana aksi mogok tiga hari yang dilakukan para dokter. Menurutnya, dokter adalah profesi mulia yang selalu dibutuhkan bantuannya.

"Kalau dokter mogok, siapa yang mau tolong pasien yang sakit. Keluarga dokter juga manusia, kalau sakit lantas apakah tidak ditolong? Bahkan kalau dokter tertabrak mobil lalu ke rumah sakit juga tidak ditolong?" kata Zaenal dalam acara diskusi PB IDI, Senin (18/11/2013), di Jakarta.

Zaenal menuturkan, aksi protes atas kriminalisasi dokter seharusnya dibuat lebih terukur dengan cara yang lebih mengedepankan etika profesi kedokteran. Aksi mogok bekerja tiga hari dipastikan akan mengganggu hak orang lain yang tidak bersalah untuk mendapatkan pelayanan.

Dengan beranalogi Zaenal menjelaskan, perang antara kedua pihak tidak seharusnya mengganggu masyarakat sipil yang tidak bersalah, hewan, tumbuhan, bahkan bangunan yang menjadi fasilitas umum. Begitu juga dokter yang dalam keadaan "perang" membela sejawatnya tidak seharusnya mengganggu hak masyarakat memperoleh pelayanan.

"Sebaliknya, kegiatan pembelaan itu harus dilakukan secara teratur dan berdampak positif, misalnya dengan doa bersama setiap pagi selama tiga hari. Itu lebih positif," cetusnya.

Sebelumnya diberitakan, dokter spesialis kandungan di Sulawesi Utara dan Gorontalo mengancam mogok bekerja tiga hari di seluruh rumah sakit dua daerah menyusul penahanan atas dokter Dewa Ayu Sasiary Prawani di Rutan Malendeng Manado.

Ayu ditahan atas tuduhan malapraktik atas meninggalnya pasien Julia Fransiska Makatey tahun 2010. Julia meninggal karena emboli pada paru-parunya, sesaat dokter melakukan tindakan bedah Caesar untuk membantunya melahirkan.

Selain Ayu, ada pula dokter Hendry Simanjuntak dan Hendy Siagian yang juga merupakan tim yang menangani Julia. IDI menilai tindakan yang dilakukan Ayu sebenarnya sudah sesuai dengan standard operational procedure (SOP) profesi kedokteran. Apalagi kondisi pasien saat ditangani merupakan sedang dalam kondisi darurat.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Solidaritas Dokter

Editor :
Asep Candra

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui