Senin, 27 Maret 2017

Health

Konsumsi Keju Tak Menaikkan Kadar Kolesterol?

Thinkstockphotos Ilustrasi

KOMPAS.com - Keju termasuk makanan gurih yang disukai banyak orang. Sayangnya, keju sering dipandang tak sehat.

Namun sebuah studi baru menemukan, bahwa keju sebenarnya baik untuk kita dan setidaknya keju tak memiliki reputasi seburuk itu.

Peneliti dari University College Dublin menyimpulkan, bahwa orang yang makan banyak keju lebih langsing dibandingkan dengan yang tidak. Keju pun sebenarnya tidak menaikkan kadar Kolesterol.

Para periset meneliti dampak makan produk susu, yaitu susu, keju, yogurt, butter dan krim pada 1.500 orang usia antara 18 dan 90 tahun.

Mereka menemukan, bahwa orang yang mengonsumsi paling banyak produk susu memiliki indeks massa tubuh lebih rendah, persentase lemak tubuh lebih rendah, pinggang lebih ramping dan tekanan darah lebih rendah.

Ternyata pula ditemukan peserta yang makan produk susu rendah lemak memiliki kecenderungan kadar Kolesterol lebih tinggi.

Tentu saja hal ini melawan saran kesehatan yang membatasi asupan lemak jenuh (pada keju) untuk menjaga kenormalan kadar Kolesterol.

Kolesterol darah yang tinggi amat kuat berhubungan dengan peningkatan penyakit jantung dan stroke.

Studi ini memperkuat riset dari berbagai negara yang menemukan, lemak jenuh dari keju tak menaikkan kadar Kolesterol darah karena kandungan nutrisi unik di dalamnya.

"Hal yang kami lihat pada konsumen keju, mereka mengonsumsi asupan lemak jenuh lebih tinggi daripada yang bukan konsumen. Namun tak terdapat perbedaan pada kadar Kolesterol LDL dengan mereka yang tak mengonsumsi," kata pemimpin penelitian Dr Emma Feeney.

"Kami harus mempertimbangkan tak hanya nutrisi itu sendiri, namun juga matriks di mana kita memakannya dan bagaimana pola makan keseluruhan. Jadi ini bukan soal makanan saja tetapi juga makanan lain yang dikonsumsi pula," tambahnya.

Menariknya, peneliti menemukan mereka yang makan lebih banyak keju pun mengonsumsi lebih banyak karbohidrat.

Dua peneliti mengatakan mereka sebelumnya dibayar oleh National Dairy Council Irlandia untuk menjadi pembicara. Tetapi, yang lain menyebutkan mereka tak memiliki konflik kepentingan di sini.

Penulis: Kontributor Health, Dhorothea
Editor : Bestari Kumala Dewi
Sumber: Independent,
TAG: