Senin, 22 Januari 2018

Health

Hiu Lentera Langka dengan Rahang Menyeramkan Ditemukan di Taiwan

Hiu langka dengan rahang aneh ditemukan di Taiwan Hiu langka dengan rahang aneh ditemukan di Taiwan


KOMPAS.com -– Sebelum beranjak lebih jauh, mari kita singkirkan dulu imajinasi umum tentang hiu yang bertubuh tambun, besar, dan predator ganas di lautan.

Kali ini hiu yang berhasil ditangkap oleh Lembaga Penelitian Perikanan Taiwan punya panjang tak lebih dari satu meter. Mereka menangkap lima ekor hewan tersebut. Hiu itu ditangkap saat tim melakukan survey spesies ikan yang tinggal di lepas pantai Taitung.

Hiu tersebut adalah viper dogfish (Trigonognathus kabeyai), seekor hiu aneh dan sangat khas. Sekujur tubuhnya dipenuhi warna pekat. Panjang maksimalnya pun hanya sekitar 54 sentimeter.

Viper dogfish hidup di perairan dalam dengan populasi dan jangkauan yang kecil. Selain di Taiwan, mereka juga dapat ditemukan di lepas pantai Hawaii dan Jepang.

Ikan yang tampangnya menyeramkan ini pertama kali ditemukan pada 1986 di lepas pantai pulau Shikoku, Jepang. Sejak saat itu, hiu ini hanya terlihat beberapa kali selama beberapa dekade dan menjadi salah satu hewan langka, tak heran jika literatur tentang ikan ini masih sedikit.

Baca juga : Spesies Hiu Lentera Baru dan Alasan Ikan Bercahaya

Viper dogfish merupakan salah satu hiu lentera yang memiliki sel penghasil cahaya di bagian bawah tubuhnya yang disebut photophore. Dengan cahaya itu, mereka bisa berenang 270-360 meter. Photophore juga berguna untuk menarik pasangan atau mangsa.

Sedangkan pada ikan lain, photophores ventral digunakan sebagai kamuflase untuk melindungi diri dari predator di bawah. Dengan cara ini hiu lentera bisa tersamarkan dan predator kesulitan menangkapnya.

Lembaga Penelitian Perikanan Taiwan sebagian besar menangkap viper dogfish saat malam hari. Sebab, setelah matahari tenggelam adalah waktu bagi viper dogfish untuk mencari makan.

Ikan hiu lentera bernama viper dogfish ini bisa memanjangkan rahangnya untuk melahap ikan yang ukurannya besar. Ikan hiu lentera bernama viper dogfish ini bisa memanjangkan rahangnya untuk melahap ikan yang ukurannya besar.

Adapun makanan para hiu ini adalah ikan bertulang rawan dan krustasea seperti lobster, kepiting, udang, serta teritip. Hal ini diketahui berdasarkan sisa pencernaan di perut viper dogfish.

Salah satu keunikan menonjol yang bisa dilihat dari ikan ini adalah bentuk rahangnya yang unik dengan gigi berbentuk jarum. Berbeda dari ikan lain, rahang viper dogfish terbilang sempit dan berbentuk segitiga yang bisa memanjang.

"Fitur yang paling jelas adalah gigi berbentuk jarum, seperti taring ular. Ini juga menjelaskan asal usul nama ikan viper yang memiliki rahang menakutkan," kata peneliti dilansir dari New York Post, Selasa (9/1/2018).

Saat viper dogfish lapar dan butuh makanan, dengan cepat dia akan membuat rahangnya menjadi lebar dan panjang. Dengan cara ini, bukan tidak mungkin untuk menelan ikan besar hanya dalam satu kunyahan.

Baca juga : Siapa Sangka, Nenek Moyang Hiu Terbesar Ternyata Punya Gigi Mungil

Sayangnya, tak ada satupun hasil tangkapan Lembaga Penelitian Perikanan Taiwan yang hidup hingga saat ini. Sebagian besar tewas setelah ditarik dari laut. Hanya satu viper dogfish yang sempat bertahan hidup selama satu hari di darat.

Penulis: Lutfy Mairizal Putra
Editor : Gloria Setyvani Putri
Sumber: New York Post, Science Alert,
TAG: