Salin Artikel

Penyebab Stunting dan Cara Mengatasinya

KOMPAS.com - Jumlah kasus stunting di Indonesia per tahun 2019 mencapai 27,67 persen.

Hal ini patut menjadi perhatian mengingat angka tersebut lebih tinggi dibandingkan toleransi maksimal stunting yang ditetapkan Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) yaitu kurang dari 20 persen.

Kondisi stunting atau gagal tumbuh pada anak sangat terkait dengan gizi penduduk
yang buruk dalam periode cukup panjang.

Tanpa penanganan serius akan semakin banyak penduduk yang dewasa dan menua dengan perkembangan kemampuan kognitif yang lambat, mudah sakit dan kurang produktif.

Masa 1.000 hari pertama atau sekitar tiga tahun kehidupan sejak masih dalam kandungan, merupakan masa penting pembangunan ketahanan gizi. Lewat dari 1.000 hari, dampak buruk kekurangan gizi akan sulit diobati.

Kekurangan gizi pada ibu hamil juga bisa memicu stunting. Sebab, nutrisi memang mengambil peran penting yang perlu menjadi perhatian lebih bagi calon orang tua baik sejak masa perencanaan, kehamilan, hingga menyusui.

Penyebab tingginya angka stunting di Indonesia dikarenakan juga sebagian kelahiran bayi di Indonesia sudah dalam kondisi kekurangan nutrisi, lalu dibesarkan juga kurang
zat gizi.

Faktor pemicu stunting

Pemicu stunting bisa disebabkan oleh faktor internal dan eksternal.

Faktor eksternal bisa berupa buruknya fasilitas sanitasi, minimnya akses air bersih, dan kurangnya kebersihan
lingkungan.

Sementara itu, faktor internal bisa berupa kekurangan gizi kronis yang bisa menyebabkan
abortus, anemia pada bayi baru lahir, bayi dengan berat badan lahir rendah, cacat bawaan, hingga kematian.

Kekurangan gizi kronis pada anak akan menimbulkan persoalan serius dalam pembangunan sumber daya manusia di masa depan.

Bagaimana cara mengatasinya?

Dalam lima tahun terakhir angka stunting di Indonesia telah mengalami perbaikan.

Ditargetkan, pada tahun 2024 kasus stunting menurun hingga berada di angka
14 persen.

Karena itu, masih diperlukan langkah pencegahan untuk mencegah stunting pada anak.

Menurut data Kemenkes, berikut cara cegah stunting pada anak:

1. Penuhi kebutuhan gizi sejak hamil

Cara paling efektif untuk mencegah stunting pada anak adalah selalu memenuhi gizi sejak masa kehamilan.

Ibu yang sedang mengandung disarankan selalu mengonsumsi makanan sehat nan bergizi maupun suplemen atas anjuran dokter.

Selain itu, perempuan yang sedang menjalani proses kehamilan juga sebaiknya rutin memeriksakan kesehatannya ke dokter atau bidan.

2. Beri ASI Ekslusif hingga bayi berusia 6 bulan

ASI mengandung gizi makro dan mirko yang juga berpotensi mengurangi peluang stunting pada anak.

Oleh karena itu, ibu disarankan untuk tetap memberikan ASI Eksklusif selama enam bulan kepada sang buah hati.

ASI juga mengandung protein whey dan kolostrum yang mampu meningkatkan sistem kekebalan tubuh bayi.

3. Berikam makanan pendamping ASI (MPASI) yang sehat

Ketika bayi menginjak usia 6 bulan ke atas, maka ibu sudah bisa memberikan makanan pendamping atau MPASI.

Pastikan makanan yang dipilih bisa memenuhi gizi mikro dan makro yang sebelumnya selalu berasal dari ASI untuk mencegah stunting.

4. Pantau perkembangan anak

Orang tua perlu terus memantau tumbuh kembang anak mereka, terutama dari tinggi dan berat badan anak.

Bawa si Kecil secara berkala ke Posyandu maupun klinik khusus anak.

Dengan begitu, akan lebih mudah bagi ibu untuk mengetahui gejala awal gangguan dan penanganannya.

5. Jaga kebersihan lingkungan

Anak-anak sangat rentan akan serangan penyakit, terutama kalau lingkungan sekitar mereka kotor.

Faktor ini pula yang secara tak langsung meningkatkan peluang stunting.

https://health.kompas.com/read/2021/05/05/141200768/penyebab-stunting-dan-cara-mengatasinya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.