Salin Artikel

Manfaat Zinc untuk Mengatasi Diare pada Anak

Terutama bagi bayi di bawah usia enam bulan yang daya tahan tubuhnya belum kuat.

Salah satu cara membantu mengatasi diare pada anak yang jamak direkomendasikan yakni dengan memberikan zinc dengan dosis yang tepat.

Manfaat zinc untuk mengatasi diare pada anak

Melansir laman resmi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), manfaat zinc penting untuk mengatasi diare pada anak.

Pemberian suplemen zinc saat anak diare terbukti bisa mengurangi lamanya waktu sakit dan tingkat keparahan penyakit.

Zinc merupakan zat gizi penting untuk membantu sintesis protein, meningkatkan daya tahan tubuh, serta menunjang transportasi air dan elektrolit usus.

Selain untuk membantu mengatasi diare pada anak, manfaat zinc juga penting untuk menunjang tumbuh kembang anak.

Perlu diketahui, kekurangan zinc dapat meningkatkan risiko infeksi atau gangguan pencernaan, membuat fungsi saluran pencernaan tidak optimal, dan menurunkan daya tahan tubuh.

Masalah kekurangan zinc jamak terjadi di negara berkembang. Hal itu disebabkan minimnya asupan makanan yang banyak mengandung zinc, terutama dari protein hewani.

Cara mengatasi diare pada anak dengan zinc

Menurut anjuran WHO, saat terkena diare akut anak usia di atas enam bulan perlu diberi suplemen zinc dengan dosis 20 miligram per hari selama 10-14 hari.

Sedangkan bayi di bawah usia enam bulan perlu diberi zinc dengan dosis 10 miligram per hari selama 10-14 hari.

Untuk bayi atau anak dengan kondisi masalah kesehatan penyerta tertentu, orangtua wajib berkonsultasi ke dokter sebelum memberikan zinc untuk membantu mengatasi diare pada anak.

Selain pemberian zinc, ada beberapa panduan cara mengatasi diare pada anak yang bisa dilakukan orangtua. Melansir Buku Kesehatan Ibu dan Anak, berikut beberapa di antaranya:

  • Jika anak masih menyusu, berikan air susu ibu (ASI) sesering mungkin
  • Segera berikan setengah sampai segelas cairan larutan oralit setiap anak buah air besar. Jika tidak ada oralit, berikan air matang, kuah sayur bening, atau air tajin
  • Tetap berikan makanan pendamping ASI (MPASI) atau makanan anak seperti biasa
  • Jangan berikan obat diare pada bayi atau anak, kecuali atas rekomendasi dokter spesialis anak atau petugas kesehatan puskesmas yang menangani

Biasanya diare pada bayi dan anak tidak berlangsung lama dan bisa sembuh sendiri.

Namun, terkadang masalah kesehatan ini bisa berbahaya apabila si kecil sampai dehidrasi.

Kapan perlu waspada?

Segera bawa bayi atau anak ke fasilitas kesehatan untuk mendapatkan perawatan yang tepat jika diare pada anak disertai gejala berikut:

  • Demam
  • Ada darah dalam kotoran buang air besar
  • Diare makin parah
  • Muntah terus-menerus
  • Anak terlihat sangat haus
  • Anak tidak mau makan dan minum
  • Diare berulang kali dalam sehari

Kendati diare umum dialami bayi dan anak, tapi masalah kesehatan ini tak boleh disepelekan karena bisa berdampak fatal.

https://health.kompas.com/read/2021/08/08/103100168/manfaat-zinc-untuk-mengatasi-diare-pada-anak

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.