Salin Artikel

Membahayakan Orang Lain, Kenali Gejala Sexsomnia

KOMPAS.com - Sexsomnia atau seks yang terjadi ketika seseorang melakukan tindakan seksual saat tidur.

Melansir dari Medical News Today dan Healthline, sebagian besar penelitian yang tersedia telah menemukan bahwa episode sexsomnia terjadi selama non-rapid-eye-movement (NREM) atau tahap siklus tidur terdalam tanpa mimpi.

Mimpi seksual tidak dianggap sebagai jenis sexsomnia karena tidak melibatkan tindakan atau perilaku fisik selain dari gairah dan ejakulasi.

Namun, sexsomnia biasanya akan melibatkan tindakan dan perilaku fisik.

Oleh karena itu, kondisi ini harus diwaspadai karena dapat membahayakan orang di sekitar.

Apa itu sexsomnia?

Sexsomnia dianggap sebagai jenis parasomnia, aktivitas, perilaku, atau pengalaman abnormal yang terjadi selama tidur nyenyak.

Namun banyak fakta tentang sexsomnia, seperti penyebab pastinya, berbagai gejala, dan prevalensinya, tidak dipahami.

Sexsomnia adalah kondisi yang relatif baru, dengan kasus resmi pertama dilaporkan pada tahun 1986.

Menurut sebuah studi tahun 2015, hanya 94 kasus seks tidur yang telah didokumentasikan di seluruh dunia.

Sexsomnia juga sangat sulit dipelajari dalam jangka panjang karena terjadi secara acak pada malam hari.

Gejala sexsomnia

Sexsomnia sering menyebabkan sentuhan diri atau gerakan seksual, tetapi juga dapat menyebabkan seseorang mencari keintiman seksual dengan orang lain tanpa sadar.

Sexsomnia juga dapat terjadi bersamaan dengan aktivitas parasomnia lainnya, seperti berjalan sambil tidur atau berbicara.

Terkadang pasangan, teman sekamar, atau orang tua, yang pertama kali memperhatikan gejala kondisi tersebut.

Pasangan seksual mungkin juga memperhatikan bahwa pasangan mereka memiliki tingkat agresi seksual yang meningkat secara tidak normal dan penurunan hambatan secara acak di malam hari.

Gejala umum episode sexsomnia meliputi:

  • membelai atau menggosok
  • mengerang
  • napas berat dan detak jantung meningkat
  • berkeringat
  • masturbasi
  • dorongan panggul
  • memulai foreplay dengan orang lain
  • hubungan seksual
  • orgasme spontan
  • tidak ada ingatan tentang peristiwa seksual saat sadar
  • tatapan kosong
  • tidak responsif terhadap lingkungan luar
  • ketidakmampuan atau kesulitan bangun
  • penolakan aktivitas di siang hari ketika sepenuhnya sadar
  • berjalan sambil tidur atau berbicara

Selain gejala fisik yang terjadi selama episode, sexsomnia dapat memiliki konsekuensi emosional, psikososial, dan bahkan kriminal yang berbahaya.

Pemicu sexsomnia

Seperti parasomnia lainnya, seperti sleepwalking, tampaknya sexsomnia disebabkan oleh gangguan saat otak bergerak di antara siklus tidur nyenyak.

Gangguan-gangguan ini sering disebut juga dengan Confusion Arousals (CAs).

Meskipun penyebab sexsomnia masih belum diketahui, penelitian menunjukkan kondisi tersebut memiliki faktor risiko yang jelas, terutama kondisi medis, kebiasaan gaya hidup, pekerjaan, dan obat-obatan yang mengganggu pola tidur.

Pemicu yang dianggap meningkatkan kemungkinan sexsomnia meliputi:

  • kurang tidur
  • kelelahan ekstrim
  • konsumsi alkohol berlebihan
  • penggunaan obat-obatan terlarang
  • kecemasan
  • menekankan
  • kondisi tidur yang buruk (terlalu terang, berisik, atau panas)
  • kebersihan atau jadwal tidur yang buruk
  • kerja shift, terutama pekerjaan dengan stres tinggi, seperti pekerjaan militer atau rumah sakit
  • bepergian
  • berbagi tempat tidur dengan seseorang, terlepas dari hubungan mereka dengan orang tersebut

Kondisi medis yang dianggap sebagai faktor risiko sexsomnia meliputi:

  • apnea tidur obstruktif (OSA)
  • sindrom kaki gelisah
  • penyakit refluks gastroesofageal ( GERD )
  • sindrom iritasi usus besar (IBS)
  • riwayat aktivitas parasomnia lainnya, seperti berjalan sambil tidur atau berbicara
  • penyakit Crohn
  • radang usus besar
  • borok
  • sakit kepala migrain
  • jenis epilepsi dan gangguan kejang lainnya
  • trauma kepala
  • obat untuk kecemasan dan depresi , khususnya escitalopram (SSRI)
  • gangguan disosiatif terkait tidur, suatu kondisi yang sering dikaitkan dengan trauma seksual masa kanak-kanak
  • penyakit Parkinson
  • narkoba, alkohol, dan obat-obatan

Ketika sexsomnia terkait dengan penggunaan alkohol atau obat-obatan terlarang, pengobatan melibatkan segera menghentikan penggunaan atau mengurangi obat ke tingkat penggunaan yang aman.

Orang yang mengalami sexsomnia sebagai efek samping dari obat resep mungkin perlu berhenti minum obat atau mengubah dosisnya.

Namun, dalam banyak kasus, manfaat obat lebih besar daripada efek sampingnya, sehingga pengobatan mungkin berfokus pada pengurangan dampak gejala seksomnia.

 

 

https://health.kompas.com/read/2021/09/10/220000468/membahayakan-orang-lain-kenali-gejala-sexsomnia

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

Health
IUGR

IUGR

Penyakit
Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Health
Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Health
Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Health
Tinnitus

Tinnitus

Penyakit
Rabun

Rabun

Penyakit
Gastroschisis

Gastroschisis

Penyakit
5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

Health
Lemah Jantung

Lemah Jantung

Penyakit
Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Health
Agranulositosis

Agranulositosis

Penyakit
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.