Salin Artikel

Memiliki Gejala Serupa, Apa Perbedaan Asma dan Pneumonia?

KOMPAS.com - Asma dan pneumonia adalah dua penyakit yang menyerang paru-paru.

Keduanya memiliki beberapa gejala yang mirip.

Meski demikian, keduanya memiliki penyebab dan perawatan yang berbeda.

Pneumonia mungkin lebih sulit dideteksi pada penderita asma.

Asma tidak secara langsung menyebabkan pneumonia, tetapi orang dengan riwayat masalah pernapasan kronis, seperti asma, dapat memiliki risiko lebih tinggi terkena pneumonia.

Meskipun memiliki gejala serupa, asma dan pneumonia adalah penyakit berbeda yang memerlukan pengobatan yang berbeda. Berikut ini perbedaan asma dan pneumonia.

Perbedaan asma dan pneumonia

Melansir dari Medical News Today, asma pada dasarnya merupakan kondisi kronis dan tidak menular, sedangkan pneumonia adalah infeksi paru-paru.

Asma menyebabkan peradangan dan penyempitan saluran udara.

Kondisi ini terutama mempengaruhi bronkiolus, yang merupakan cabang kecil dari saluran udara di paru-paru.

Asma bukanlah penyakit yang dapat disembuhkan meskipun seseorang dapat mengelola gejalanya dengan obat yang tepat.

Pemicu asma dapat berkurang seiring waktu dan ketika seseorang belajar mengelola penyakitnya.

Sementara itu, pneumonia adalah infeksi yang dapat terjadi pada salah satu atau kedua paru-paru. Ini menyebabkan peradangan di kantung udara, bukan bronkiolus.

Pneumonia dapat menyebabkan paru-paru terisi cairan, membuat pernapasan terasa sakit dan sulit. Meski demikian, pneumonia bisa diobati.

Sementara asma dan pneumonia dapat menyebabkan banyak gejala yang serupa, mereka adalah penyakit yang berbeda dengan pendekatan pengobatan dan perawatan yang berbeda pula.

Gejala asma dan pneumonia

Melansir Healthline, asma dan pneumonia menyebabkan beberapa gejala berikut:

  • sesak napas
  • batuk
  • peningkatan denyut nadi
  • peningkatan frekuensi pernapasan

Namun, ada juga perbedaan yang signifikan.

Gejala asma

Serangan asma dapat mencakup batuk, sesak dada, dan mengi.

Jika berkembang, dapat mempercepat pernapasan dan denyut nadi.

Penurunan fungsi paru-paru bisa membuat sulit bernapas.

Anda mungkin mendengar suara siulan bernada tinggi saat bernapas.

Gejalanya berkisar dari ringan hingga berat.

Gejala asma dapat berlangsung beberapa menit hingga berjam-jam.

Mungkin ada beberapa gejala di antara serangan asma (juga disebut eksaserbasi).

Kemungkinan pemicu gejala asma meliputi:

  • alergen seperti serbuk sari , jamur , dan bulu hewan peliharaan
  • asap kimia
  • polusi udara
  • merokok
  • olahraga
  • cuaca dingin dan kering

Asma mungkin lebih sulit dikendalikan jika Anda memiliki masalah kesehatan kronis lainnya.

Risiko serangan akut lebih tinggi jika Anda terkena pilek, flu, atau infeksi pernapasan lainnya.

Gejala Pneumonia

Gejala pneumonia bisa ringan pada awalnya. Anda mungkin mengira Anda terkena flu biasa.

Saat infeksi berlangsung, batuk Anda mungkin disertai dengan lendir berwarna hijau, kuning, atau berdarah .

Gejala lain termasuk:

  • sakit kepala
  • kulit lembab
  • kehilangan selera makan
  • kelelahan
  • nyeri dada yang memburuk saat Anda bernapas atau batuk
  • sesak napas
  • demam

Pneumonia dapat berupa virus atau bakteri :

  • Gejala pneumonia virus mulai mirip seperti flu dan termasuk demam, nyeri otot , dan batuk kering. Seiring perkembangannya, batuk semakin parah dan Anda mungkin menghasilkan lendir. Sesak napas dan demam dapat mengikuti.
  • Gejala pneumonia bakteri termasuk suhu yang bisa mencapai 40,6 derajat celcius. Demam tinggi dapat menyebabkan kebingungan dan delirium. Denyut nadi dan tingkat pernapasan Anda mungkin meningkat. Kuku dan bibir pun biasanya dapat berubah karena warna menjadi biru karena kekurangan oksigen.

Penyebab asma dan pneumonia

Para peneliti tidak yakin persis apa yang menyebabkan asma.

Mungkin ada kecenderungan bawaan untuk mengembangkan asma. Mungkin juga ada faktor lingkungan.

Sementara itu, pneumonia dapat disebabkan oleh berbagai hal, seperti:

Pengobatan asma dan pneumonia

Asma membutuhkan pengobatan jangka pendek dan manajemen jangka panjang.

Sementara itu, dalam kebanyakan kasus, dokter dapat mengobati dan menyembuhkan pneumonia dalam waktu singkat.

Mengobati asma

Asma merupakan penyakit kronis yang memerlukan penanganan berkelanjutan.

Anda harus mendapatkan pengobatan untuk gejala yang muncul dengan cepat.

Serangan asma akut adalah keadaan darurat medis yang mengancam jiwa.

Jika Anda dapat mengidentifikasi pemicu gejala, Anda dapat mencoba menghindarinya.

Obat alergi juga dapat membantu.

Anda juga dapat memeriksa fungsi paru-paru Anda dengan pengukur aliran puncak genggam.

Ketika gejala muncul, Anda dapat menggunakan agonis beta-2 inhalasi seperti albuterol (ProAir HFA, Ventolin HFA) atau antikolinergik untuk memperluas saluran udara Anda.

Jika Anda menderita asma parah, Anda mungkin perlu menggunakan obat-obatan setiap hari untuk mencegah serangan.

Ini mungkin termasuk kortikosteroid inhalasi atau oral, agonis beta-2 jangka panjang seperti salmeterol (Diskus Berat), atau tablet sublingual, yang merupakan jenis imunoterapi.

Mengobati Pneumonia

Jika Anda berada dalam kesehatan yang baik secara keseluruhan, perawatan di rumah mungkin yang diperlukan.

Perawatan di rumah harus mencakup banyak istirahat, minum banyak cairan untuk melonggarkan dahak, dan menggunakan obat bebas (OTC) untuk mengendalikan demam.

Obat-obatan ini mungkin termasuk aspirin (Bayer), ibuprofen (Advil), naproxen (Naprosyn), atau acetophenazine (Tylenol). 

Batuk bisa melelahkan, tetapi begitulah cara tubuh Anda membersihkan infeksi. Tanyakan kepada dokter mengenai obat batuk yang aman untuk dikonsumsi.

Dokter Anda mungkin meresepkan obat antivirus untuk pneumonia virus atau antibiotik untuk pneumonia bakteri.

Perawatan dapat menjadi rumit jika Anda memiliki masalah kesehatan lain, berusia di bawah 5 tahun, atau di atas 65 tahun.

Orang dengan pneumonia berat mungkin memerlukan rawat inap dan mungkin perlu menerima:

  • cairan intravena (IV)
  • antibiotik
  • obat sakit dada
  • terapi fisik dada
  • terapi oksigen atau bantuan lain dengan pernapasan

https://health.kompas.com/read/2021/10/10/140000168/memiliki-gejala-serupa-apa-perbedaan-asma-dan-pneumonia-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.