Kompas.com - 30/11/2021, 07:27 WIB

KOMPAS.com - Tiroid merupakan kelenjar yang berbentuk seperti kupu-kupu, berukuran kecil, dan berada pada leher bagian depan, tepatnya di bawah jakun.

Kelenjar tiroid menghasilkan hormon tiroid yang berfungsi untuk mengendalikan proses metabolisme, seperti mengatur denyut jantung dan mengubah makanan menjadi energi.

Namun, terdapat kondisi yang menyebabkan kadar hormon tiroid di dalam tubuh terlalu tinggi. Kondisi ini disebut hipertiroidisme.

Baca juga: Gejala Hipertiroid dan Komplikasinya

Hipertiroidisme dapat menyebabkan proses metabolisme tubuh berlangsung semakin cepat dan menimbulkan berbagai gejala.

Penyakit ini juga dapat memicu berbagai masalah kesehatan serius jika tidak mendapat penanganan yang tepat, seperti masalah jantung dan siklus haid yang tidak teratur.

Gejala

Dirangkum dari Healthline dan WebMD, gejala hipertiroidisme muncul akibat metabolisme tubuh yang dipercepat.

Gejala-gejala ini dapat dirasakan secara perlahan maupun mendadak, seperti:

  • Jantung berdebar
  • Tremor atau tangan gemetaran
  • Mudah merasa gerah dan berkeringat (hiperhidrosis)
  • Mudah cemas, gugup, gelisah, atau emosional
  • Merasa lemah
  • Berat badan turun secara drastis
  • Lebih sering buang air besar (BAB)
  • Sulit tidur
  • Kulit menjadi lebih tipis
  • Helai rambut rapuh dan mudah patah
  • Rambut rontok
  • Perubahan pada siklus menstruasi
  • Nafsu makan meningkat
  • Tidak dapat berkonsentrasi
  • Mual dan muntah
  • Perkembangan payudara pada laki-laki
  • Pusing
  • Sesak napas
  • Hilang kesadaran
  • Detak jantung yang cepat dan tidak teratur.

Baca juga: 6 Makanan Pantangan Penderita Hipertiroid

Selain itu, terdapat beberapa tanda fisik yang dialami oleh penderita hipertiroidisme, yakni:

  • Tekanan darah meningkat
  • Pembengkakan pada kelenjar tiroid atau penyakit gondok
  • Bola mata tampak sangat menonjol.

Penyebab

Dikutip dari Medline Plus, terdapat beberapa kondisi yang menyebabkan hipertiroidisme, yaitu:

  • Penyakit Graves

Merupakan penyakit autoimun yang menyerang kelenjar tiroid dan menyebabkan kelenjar tersebut memproduksi terlalu banyak hormon.

Penyakit ini adalah kondisi yang paling sering menyebabkan hipertiroidisme.

  • Nodul tiroid

Tumbuhnya nodul atau tumor pada kelenjar tiroid dapat menyebabkan hipertiroidisme.

  • Tiroiditis

Merupakan peradangan yang dapat menyebabkan kebocoran pada kelenjar tiroid sehingga hormon tiroid yang disimpan bocor hingga ke aliran darah.

  • Terlalu banyak mengonsumsi makanan tinggi yodium

Yodium atau iodium merupakan komponen yang digunakan kelenjar tiroid untuk memproduksi hormon tiroid.

Terlalu banyak mengonsumsi makanan tinggi yodium, seperti makanan laut dapat menyebabkan hipertiroidisme.

Baca juga: Beda Gejala Hipotiroid dan Hipertiroid yang Penting Dikenali

Faktor risiko

Menurut Mayo Clinic, terdapat beberapa kondisi yang meningkatkan risiko terkena hipertiroidisme, yaitu:

  1. Memiliki anggota keluarga yang menderita gangguan tiroid, termasuk penyakit Graves
  2. Berjenis kelamin wanita
  3. Menderita penyakit kronis tertentu, seperti diabetes tipe 1, anemia, atau gangguan kelenjar adrenal.

Diagnosis

Dikutip dari Mayo Clinic, dokter akan melakukan anamnesis mengenai gejala yang dirasakan penderita, serta melakukan pemeriksaan fisik.

Pada pemeriksaan fisik, dokter akan memeriksa kelenjar tiroid saat penderita menelan untuk melihat perubahan ukuran pada kelenjar tersebut.

Selanjutnya, dokter akan melakukan pemeriksaan darah untuk mengukur kadar hormon tiroid dan kadar thyroid-stimulating hormone (TSH).

Selain itu, dokter mungkin akan melakukan pemeriksaan penunjang untuk mendeteksi penyebab hipertiroidisme, seperti:

  • Pemeriksaan radioactive iodine uptake (RAIU)

Merupakan pemeriksaan dengan menggunakan zat radioaktif yang mengandung yodium dosis rendah untuk mendeteksi masalah pada kelenjar tiroid.

Baca juga: Beda Penyebab Hipotiroid dan Hipertiroid yang Penting Dikenali

  • Thyroid scan

Sebelum melakukan pemeriksaan ini, dokter akan menyuntikkan zat radioaktif ke dalam pembuluh darah.

Pemeriksaan ini menggunakan kamera khusus untuk menghasilkan gambar kelenjar tiroid dan menunjukkan kadar yodium pada kelenjar tiroid.

  • USG tiroid

Menggunakan gelombang suara berfrekuensi tinggi untuk memeriksa kondisi kelenjar tiroid dan mendeteksi adanya nodul atau tumor pada kelenjar tersebut.

Perawatan

Dirangkum dari Cleveland Clinic dan Family Doctor, metode penanganan hipertiroidisme akan disesuaikan dengan usia, kondisi kesehatan, dan tingkat keparahan gejala.

Penanganan hipertiroidisme bertujuan untuk mengontrol dan mengembalikan kadar normal hormon tiroid, meredakan gejala, serta mencegah komplikasi.

Berikut beberapa metode penanganan untuk mengatasi hipertiroidisme:

  • Obat anti-tiroid

Obat methimazole atau propylthiouracil (PTU) dapat menghambat atau menghentikan produksi hormon tiroid pada kelenjar tiroid.

  • Yodium radioaktif

Pengobatan ini dapat menghancurkan sel-sel yang terlalu aktif pada kelenjar tiroid dengan menggunakan zat radioaktif sehingga jumlah hormon tiroid berkurang.

Baca juga: Beda Komplikasi Hipotiroid dan Hipertiroid yang Penting Dikenali

Namun, metode ini tidak disarankan untuk ibu hamil atau ibu menyusui.

  • Operasi

Jika metode pengobatan yang lain tidak berhasil mengatasi hipertiroidisme, dokter mungkin akan menyarankan prosedur operasi untuk mengangkat kelenjar tiroid.

Tergantung pada kondisi penderita, dokter dapat mengangkat sebagian atau seluruh kelenjar tiroid pada operasi pengangkatan kelenjar tiroid atau disebut tiroidektomi.

Namun, prosedur ini dapat menimbulkan hipotiroidisme, tetapi dapat diatasi dengan mengonsumsi obat berisi hormon tiroid agar kadar hormon tiroid tetap normal.

Komplikasi

Menurut Medline Plus, jika tidak mendapat penanganan yang tepat, hipertiroidisme dapat menimbulkan beberapa komplikasi berikut:

  1. Masalah jantung, seperti detak jantung uang tidak teratur sehingga meningkatkan risiko stroke, gagal jantung, dan penyakit jantung lainnya
  2. Gangguan mata, seperti pandangan kabur atau ganda, sensitif terhadap cahaya, dan mata merah atau bengkak
  3. Osteoporosis, yaitu berkurangnya kepadatan tulang
  4. Masalah kesuburan pada wanita, hipertiroidisme dapat menyebabkan wanita sulit hamil
  5. Komplikasi pada kehamilan, seperti kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, tekanan darah tinggi selama kehamilan, dan keguguran

Pencegahan

Dikutip dari Cleveland Clinic, sebagian besar kasus hipertiroidisme tidak dapat dicegah karena kondisi ini diturunkan secara genetik.

Baca juga: Beda Cara Mengobati Hipotiroid dan Hipertiroid yang Penting Dikenali

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.