Kompas.com - 06/12/2021, 17:00 WIB

KOMPAS.com - Bronkopneumonia adalah jenis pneumonia, suatu kondisi yang menyebabkan radang paru-paru.

Gejala dapat berkisar dari ringan hingga berat, di antaranya termasuk batuk, kesulitan bernapas, dan demam.

Penyebabnya dapat bervariasi, seperti infeksi dada bakteri, virus, atau jamur.

Baca juga: Bronkopneumonia: Gejala, Penyebab, Cara Mengatasi

Penyebab

Banyak kasus bronkopneumonia disebabkan oleh bakteri.

Di luar tubuh, bakteri menular dan dapat menyebar di antara orang-orang yang berdekatan melalui bersin dan batuk.

Seseorang menjadi terinfeksi dengan menghirup bakteri. Penyebab bakteri umum bronkopneumonia meliputi:

  • Stafilokokus aureus
  • Haemophilus influenzae
  • Pseudomonas aeruginosa
  • Escherichia coli
  • Klebsiella pneumoniae
  • Spesies Proteus.

Gejala

Gejala bronkopneumonia terlihat seperti jenis pneumonia lainnya.

Kondisi ini sering dimulai dengan gejala mirip flu yang bisa menjadi lebih parah selama beberapa hari. Gejalanya meliputi:

  • Demam
  • Batuk yang mengeluarkan lendir
  • Sesak napas
  • Sakit dada
  • Pernapasan cepat
  • Berkeringat
  • Panas dingin
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot
  • Radang selaput dada, atau nyeri dada akibat peradangan karena batuk yang berlebihan
  • Kelelahan
  • Kebingungan atau delirium, terutama pada orang tua.

Baca juga: 6 Cara Mudah Menjaga Kesehatan Paru-paru

Gejalanya bisa sangat serius pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah atau penyakit lain.

Anak-anak dan bayi mungkin menunjukkan gejala yang berbeda.

Selain batuk yang menjadi gejala paling umum pada bayi, mereka mungkin juga merasakan:

  • Detak jantung yang cepat
  • Kadar oksigen darah rendah
  • Retraksi otot dada
  • Sifat lekas marah
  • Penurunan minat untuk makan, makan, atau minum
  • Demam
  • Hidung tersumbat
  • Sulit tidur.

Diagnosis

Untuk mendiagnosis bronkopneumonia, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan melihat riwayat kesehatan seseorang terlebih dahulu.

Masalah pernapasan, seperti mengi, adalah indikasi khas bronkopneumonia.

Tetapi bronkopneumonia dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan pilek atau flu, yang terkadang membuat diagnosis menjadi sulit.

Jika dokter mencurigai bronkopneumonia, mereka dapat melakukan satu atau lebih dari tes berikut untuk mengkonfirmasi diagnosis atau menentukan jenis dan tingkat keparahan kondisi:

Baca juga: 19 Makanan yang Baik untuk Kesehatan Paru-paru

  • Rontgen dada atau CT scan
  • Tes darah
  • Bronkoskopi
  • Kultur dahak
  • Oksimetri nadi
  • Tes gas darah arteri.

Perawatan

Bronkopneumonia virus biasanya tidak memerlukan perawatan medis kecuali jika parah.

Kondisi ini biasanya membaik dengan sendirinya dalam dua minggu.

Bakteri atau jamur penyebab bronkopneumonia mungkin memerlukan pengobatan.

Dokter akan meresepkan antibiotik jika bakteri menjadi penyebab pneumonia.

Kebanyakan orang mulai merasa lebih baik dalam tiga sampai lima hari setelah mulai konsumsi antibiotik.

Dalam kasus infeksi virus seperti influenza, dokter akan meresepkan antivirus untuk membantu mengurangi lamanya penyakit dan tingkat keparahan gejala.

Seseorang mungkin perlu rawat inap di rumah sakit jika infeksi menjadi parah dan pasien memenuhi salah satu kriteria berikut:

  • Berusia di atas 65 tahun
  • Mengalami kesulitan bernapas
  • Sakit dada
  • Pernapasan yang cepat
  • Tekanan darah rendah
  • Menunjukkan tanda-tanda kebingungan
  • Membutuhkan bantuan pernapasan
  • Memiliki penyakit paru-paru kronis.

Baca juga: Jangan Sepelekan, Ini Pentingnya Vaksinasi untuk Kesehatan Paru-paru

Perawatan di rumah sakit biasanya dilakukan dengan antibiotik dan cairan intravena (IV).

Jika kadar oksigen darah rendah, pasien mungkin menerima terapi oksigen untuk membantu oksigen kembali normal.

Komplikasi

Komplikasi dari bronkopneumonia tergantung pada penyebab infeksi. Komplikasi umum dapat meliputi:

  • Infeksi aliran darah atau sepsis
  • Abses paru-paru
  • Penumpukan cairan di sekitar paru-paru, yang dikenal sebagai efusi pleura
  • Gagal napas
  • Gagal ginjal
  • Kondisi jantung seperti gagal jantung, serangan jantung, dan ritme yang tidak teratur.

Pencegahan

Vaksinasi dapat mencegah beberapa bentuk bronkopneumonia.

American Lung Association (ALA) merekomendasikan anak-anak berusia di bawah lima tahun dan orang dewasa berusia di atas 65 tahun harus menemui dokter untuk mendapatkan vaksinasi terhadap pneumonia pneumokokus, yang disebabkan oleh bakteri.

ALA juga merekomendasikan pencegahan lain seperti:

  • Mendapatkan vaksinasi terhadap penyakit lain yang dapat menyebabkan pneumonia, seperti flu, campak, cacar air, Hib, atau pertusis
  • Berbicara dengan dokter tentang cara mencegah pneumonia dan infeksi lain ketika orang menderita kanker atau HIV
  • Rajin cuci tangan agar terhindar dari kuman
  • Tidak merokok karena tembakau merusak kapasitas paru-paru untuk melawan infeksi
  • Memahami dan mengenali gejala pneumonia.

Baca juga: 5 Jenis Pneumonia yang Perlu Diwaspadai

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Flu Tulang
Flu Tulang
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.