Gula Bisa Sebabkan Asma?

Kompas.com - 18/03/2008, 18:45 WIB
Editor

GULA ternyata tidak hanya akan membuat anak-anak Anda menjadi rentan terhadap obesitas.  Namun menurut hasil sebuah studi pendahuluan pada binatang, gula juga ternyata dapat memicu timbulnya penyakit asma.
 
Berdasarkan sebuah laporan yang dipublikasi tahun lalu, asma merupakan penyakit yang menyerang hampir 10 persen anak-anak dan remaja.  Angka kasus ini meningkat dua kali lipat di bandingkan era 1980-an.

Kebiasaan makan yang buruk, termasuk terlalu banyak mengonsumsi permen dan makanan mengandung gula, disebut-sebut sebagai salah satu faktor yang menyebabkan meningkatnya kasus asma pada anak dan remaja, ungkap Sonya Kierstein PhD, peneliti dari Nestle Research Center di Lausanne, Swiss.

Kierstein dan rekannya membuat hipotesa bahwa konsumsi makanan yang kaya akan gula menyebabkan sistem kekebalan tubuh menjadi rentan terhadap peradangan atau inflamasi yang bersifat alergis.  Peradangan sendiri dapat menimbulkan penyempitan  saluran serta mempengaruhi produksi mukus sehingga menghasilkan gejala asma seperti bersin dan sesak nafas.

Kierstein, yang melakukan riset di Universitas Pennsylvania, mempresentasikan temuannya dalam pertemuan tahunan American Academy of Allergy, Asthma and Immunology.

Untuk menguji teorinya, Kierstein dan rekannya meneliti dua kelompok tikus, yang mana satu kelompok diberi air biasa dan kelompok lain diberikan air gula.

¨Perilaku mereka seperti anak-anak.  ketika mereka diberi air gula, mereka minum dan terus minum lagi,¨ terang Kierstein.

Kedua kelompok tikus ini lalu disuntik dengan sejenis alergen supaya mereka menjadi lebih toleran dengan alergen tersebut.  Maksud toleran disini adalah memperkuat sistem kekebalan tubuh serta mengatasi efek paparan alergen di kemudian hari.  Alergen sendiri merupakan substansi yang dapat menimbulkan reaksi alergi seperti hidung berair, gatal-gatal serta dapat memicu gejala asma.

Kedua kelompok ini lalu disuntik lagi dengan alergen yang sama dan kemudian para peneliti memantau apakah timbul perbedaan dari seberapa rentan mereka terhadap peradangan pada saluran serta respon alergi.

¨Apa yang kami temukan bahwa tikus yang diberi gula  dua kali lebih rentan terhadap peradangan saluran ketimbang yang diberi air saja.  Sistem kekebalan mereka juga lebih aktif, sehingga menjadi lebih rentan terhadap asma.    

Asriani  M. Chiu, MD,  ahli alergi anak dari Medical College of Wisconsin di Milwaukee mengatakan  hasil temuan ini merupakan bukti lain yang menjadi alasan bahwa anak sebaiknya tidak terlalu banyak mengonsumsi gula.

Salah satu cara mudah untuk mengurangi asupan gula pada anak adalah mengganti minuman soda atau fruit punch kaya gula dengan  jus buah yang tidak ditambahkan lagi gula.

¨Bacalah label kemasan.  Banyak orang tua yang tak tahu bahwa sirup dengan gula frukotsa jagung, gula yang banyak ditemukan pada minuman buah-buahan, hanyalah bentuk lain dari gula,¨ jelasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.