Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Waspada, Obat Osteoporosis Bisa Berisiko Kanker

Kompas.com - 03/01/2009, 12:11 WIB
Editor

BOSTON, SABTU - Obat osteoporosis terkenal buatan Merck, Fosamax, dan obat lain yang serupa mungkin membawa risiko kanker kerongkongan, kata seorang pejabat Badan Obat dan Makanan AS (FDA), Rabu.
    
Diane Wysowski dari Divisi Penilaian Risiko Obat di FDA mengatakan para peneliti mesti memeriksa potensi hubungan antara apa yang disebut obat bisphophonate dan kanker.
    
Dalam surat di dalam New England Journal of Medicine, Kamis, Wysowski mengatakan sejak awal pemasaran Fosamax, yang secara generik dikenal sebagai alendronate, pada 1995, FDA telah menerima 23 laporan yang menyatakan banyak pasien terserang tumor kerongkongan.
    
Secara khusus, dua tahun berlalu antara permulaan penggunaan obat dan perkembangan kanker kerongkongan. Delapan pasien meninggal, kata Wysowski.

Di Eropa dan Jepang, 21 kasus yang melibatkan Fosamax telah disampaikan, serta enam keadaan yang diduga melibatkan obat Actonel atau risedronate dan Didronel atau etidronate buatan Procter & Gamble, dan Boniva atau ibandronate buata Roche. Enam orang meninggal.

"Esophagitis", yang merupakan radang saluran yang membawa makanan ke perut, sudah diketahui sebagai dampak obat tersebut, yang menyebabkan pasien diinstruksikan untuk tetap tegak setidaknya selama setengah jam setelah mengkonsumsi obat itu.

Selain itu, kata Wysowski, para dokter mesti menghindari pemberian resep obat tersebut kepada orang orang yang memiliki "Barret’s esophagus", yang merupakan perubahan jalur yang mengarah ke perut. Itu sering ditemukan pada orang yang menderita penyakit acid reflux --yang didefinisikan sebagai gejala kronis atau kerusakan selaput lendir akibat arus balik tidak normal di dalam kerongkongan-- dan dengan sendirinya meningkatkan risiko kanker.

Pada November, FDA menyatakan data percobaan klinis tak memperlihatkan seluruh risiko gangguan detak jantung pada pasien yang mengkonsumsi bisphosphonate.

Namun, FDA juga menyatakan lembaga tersebut mengetahui adanya temuan yang bertentangan dalam studi lain dan sedang mempertimbangkan apakah akan melakukan studi lebih lanjut guna menyelidiki risiko itu memang mungkin ada.

Obat tersebut bertujuan mengobati osteoporosis melemahnya tulang dengan meningkatkan massa tulang. Sebanyak 10 juta orang Amerika,   kebanyakan perempuan, menderita osteoporosis.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+