Pil KB Dapat Mengurangi Risiko Endometriosis

Kompas.com - 28/01/2009, 19:58 WIB
Editor

SEMARANG, RABU — Alat kontrasepsi keluarga berencana berupa pil dapat mengurangi risiko bagi perempuan untuk terkena penyakit endometriosis. Penyakit ini berbahaya karena berpotensi menyebabkan infertilitas atau kemandulan.

"Selama ini masyarakat masih menganggap pil KB hanya sebagai pencegah kehamilan saja. Padahal, bisa menjadi terapi hormonal bagi endometriosis," ujar Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Profesor Ali Baziad di Kota Semarang, Jawa Tengah, Rabu (28/1).

Endometriosis merupakan kondisi ketika darah menstruasi tidak seluruhnya keluar dari tubuh, tetapi masuk ke dalam rongga perut dan menempel di dinding perut (abdomen).

Perempuan yang mengonsumsi pil KB secara teratur, lanjut Ali, memiliki pengaruh yang jauh lebih baik dibandingkan obat-obat lainnya dalam menghambat pertumbuhan endometriosis.

Ketua Himpunan Fertilitas Endokrinologi Reproduksi Indonesia (HIFERI) Cabang Semarang Noor Pramono mengungkapkan, pil KB dapat membuat endometriosis terhambat karena mengandung hormon estrogen dan progestin sehingga mengistirahatkan pekerjaan indung telur dalam memproduksi hormon estrogen dan progesteron.

"Jika indung telur tidak terlalu banyak bekerja maka gesekan dan rangsangan yang ditimbulkan juga semakin berkurang," ucap Noor yang juga selaku Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro.

Menurut Noor, endometriosis terjadi karena dipicu oleh pola hidup tidak sehat, pengaruh genetik, dan polutan. Endometriosis ini mengakibatkan perempuan merasakan nyeri ketika berhubungan seks dan mengalami infertilitas atau kemandulan.

Tingkat keparahan

Noor menambahkan, nyeri haid berkepanjangan dapat menjadi gejala endometriosis. Apabila tidak segera ditangani, stadium penyakit ini akan bertambah dan risiko untuk menjadi infertil semakin tinggi.

Noor mengemukakan, terdapat tiga tingkat keparahan penyakit endometriosis, antara lain, pada stadium pertama atau ringan dicirikan oleh adanya bercak coklat pada rongga perut di belakang rahim.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.