Pijat Tidak Harus Bikin Sakit

Kompas.com - 15/02/2009, 13:06 WIB
Editor

Mungkin lebih banyak orang yang suka dipijat daripada tidak. Bagi yang suka, dipijat setiap minggu di tempat yang bersih dan nyaman benar-benar membuat rileks. Ada yang suka dengan teknik urut menggunakan massage oil, ada pula yang suka pijat "enak" alias tidak terlalu sakit. Di lain pihak, banyak pula yang tidak suka dipijat karena geli atau tidak tahan sakit.

Orang yang rutin melakukan pijatan biasanya menginginkan teknik pijatan harus benar-benar menyentuh otot yang meregang akibat terlalu letih bekerja. Misalnya, berkonsentrasi pada pundak, leher, atau kaki. Rasa sakit yang ditimbulkan rasanya menjadi pertanda bahwa otot-otot yang semula tumpang-tindih menjadi teratur sesuai jalurnya kembali. Ketika keluar dari tempat pijat, tubuh terasa ringan.

Namun keesokan hari, biasanya Anda justru baru merasakan efek dari pijatan ekstra keras sehari sebelumnya. Bagian tubuh yang dipijat terasa babak-belur. Batang kayu yang semula seperti dipasang di pundak memang telah hilang, sebagai gantinya Anda merasa seperti baru dipukuli preman.

Yang menjadi pertanyaan sekarang, mengapa sehabis dipijat tubuh malah terasa sakit?

Intensitas. Beberapa jenis pemijatan dapat disamakan dengan berolahraga. Misalnya pemijatan otot dan shiatsu. Pijatan sering melibatkan manipulasi otot secara ekstensif yang lalu diterjemahkan sebagai rasa sakit, karena tubuh tidak terbiasa terhadap manipulasi ini. Thai Massage adalah contoh lain pemijatan yang melibatkan pelenturan dan peregangan otot. Jika Anda mengalami ketegangan otot, maka Anda juga akan merasa sakit usai dipijat.

Detox. Sebagian teknik pijat yang lain bersifat melepaskan racun dari otot. Hal ini pun akan mengakibatkan kesakitan karena tubuh sedang berusaha untuk melepaskan racun ini. Sebaiknya Anda minum banyak air putih sebelum dan sesudah dipijat untuk membersihkan tubuh dari racun dengan lebih cepat.

Jika Anda menginginkan teknik pemijatan yang tidak terlalu intens, Anda bisa mencoba Swedish Massage atau Lomi Lomi. Lomi Lomi adalah teknik pijat dari Hawaii di mana terapis akan meminta Anda untuk berdoa sebelum dipijat untuk memperoleh keseimbangan. Sedangkan pada Swedish Massage, terapi menggunakan sejumlah tekanan (secara superfisial) untuk mencapai otot seperti getaran, tepukan, remasan, usapan, dan gesekan, untuk melemaskan otot dan melancarkan peredaran darah.

Untuk mengurangi rasa sakit seusai dipijat, Anda bisa mandi dengan air panas atau melakukan sauna. Hal ini akan menjaga agar otot tetap rileks, dan mengeluarkan racun melalui keringat yang dihasilkan saat sauna.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.