Kompas.com - 04/11/2009, 11:04 WIB
Editoracandra

KOMPAS.com — Takut pada ular, petir, atau gelap mungkin hal yang biasa. Namun, bagaimana bila seorang pria berbadan besar nyalinya langsung ciut melihat kancing berlubang. Begitu melihat kancing jenis itu, ia merasa sangat tersiksa, gemetar, bahkan sampai perutnya mual.

Memang sungguh tak enak diganduli ketakutan pada hal yang bagi orang lain dianggap sepele. Ketakutan tidak normal ini disebut juga dengan fobia, yang berasal dari kata phobos (Yunani) yang berarti "ketakutan". Secara harafiah, fobia adalah suatu ketakutan yang abnormal dan tidak beralasan terhadap suatu obyek atau situasi tertentu.

Dalam situs Webmd disebutkan, rasa takut akan melindungi kita dari bahaya, tetapi fobia tidak ada kaitannya dengan bahaya. Penderita fobia mungkin menyadari ketakutannya tidak beralasan, tetapi mereka juga tidak memahami perasaannya.

Macam dan ragam fobia sangatlah banyak, seperti dimuat dalam phobialist.com. Namun, secara umum para ahli membagi fobia dibagi ke dalam tiga kategori, yakni agoraphobia (takut berada di tempat umum yang tidak diketahui pintu keluarnya), fobia sosial (takut atau menghindari situasi sosial), serta fobia yang spesifik, yaitu ketakutan yang irasional terhadap suatu obyek atau situasi.

Seseorang bisa saja mempunyai satu fobia atau lebih, karena fobia biasanya disebabkan pengalaman masa lalu yang membawa trauma bagi penderita. Secara umum, berikut adalah beberapa jenis fobia yang sering dialami orang.

Agoraphobia
Agora merupakan pasar atau tempat pertemuan di masa Yunani kuno. Seorang agoraphobia merasa ketakutan berada di tempat umum, seperti di bank, pasar, dan sebagainya. Fobia jenis ini lebih banyak dialami wanita dibanding laki-laki. Bila tidak diatasi, fobia ini akan membuat seseorang lebih suka mengurung diri di rumah.

Fobia sosial
Orang yang mengalami fobia sosial sebenarnya berbeda dengan orang pemalu (shy), bahkan yang pemalu berat sekalipun. Orang yang fobia sosial merasa sangat ketakutan dan tak tahu harus bersikap bagaimana dalam situasi sosial, baik pertemuan langsung maupun saat harus berbicara dengan orang lain di telepon. Biasanya mereka merasa semua orang memerhatikan dirinya. Hal ini menyebabkan ia jadi gemetar, jantung berdebar, dan sama sekali tak bisa berbicara.

Claustrophobia
Ini adalah bentuk ketakutan yang berlebihan saat berada di ruangan tertutup. Penderita fobia jenis ini biasanya menghindari berada dalam lift atau ruangan yang tidak berjendela.

Zoophobia
Salah satu bentuk fobia yang paling banyak diderita orang adalah zoophobia atau takut pada binatang. Zoophobia dibagi lagi ke dalam berberapa jenis, tergantung ketakutannya pada binatang tertentu, misalnya arachnophobia (takut pada laba-laba), onithophobia (takut pada burung), dan sebagainya.

Brontophobia
Kata "bronte" dalam bahasa Yunani berarti petir atau halilintar. Brontophobia berarti takut pada halilintar. Meski orang yang menderita fobia ini sadar bahwa petir tidak akan melukai mereka, namun mereka lebih suka berada dalam rumah saat hujan dan muncul petir.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.