Tuberkulosis Kebal Obat Meluas

Kompas.com - 21/04/2010, 07:31 WIB
EditorAnna

Jakarta, Kompas - Beban penanggulangan tuberkulosis semakin berat dengan bermunculannya kasus tuberkulosis kebal obat (tuberculosis- multidrugs resistant). Penyebab terbesar kebalnya kuman tuberkulosis terhadap obat antituberkulosis karena faktor buatan manusia.

Dokter spesialis paru sekaligus Direktur Utama Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan, Priyanti Z Soepandi, mengatakan hal itu dalam talkshow bertema ”Cegah TB Kebal Obat”, yang diselenggarakan RSUP Persahabatan, Selasa (20/4).

Tuberkulosis (TB) merupakan penyakit menular yang disebabkan kuman Mycobacterium tuberculosis. Penyakit tersebut ditularkan lewat udara melalui percikan dahak penderita TB. Sebagian besar kuman tersebut menyerang paru, tetapi dapat pula mengenai organ tubuh lain.

Di dunia, penderita tuberkulosis terbanyak berada di India, China, dan Indonesia. Di Indonesia, terdapat sekitar 500.000 kasus baru TB per tahun.

Priyanti mengatakan, TB kebal obat adalah TB yang disebabkan oleh kuman TB yang kebal terhadap setidaknya dua obat anti-TB, yakni isonicotinylhydrazine (INH) dan rifampicin secara bersama-sama atau disertai resisten terhadap obat TB lini pertama lainnya, seperti ethambutol, streptomycin, dan pirazinamide. INH dan rifampicin merupakan tulang punggung dalam pengobatan TB.

Berdasarkan laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Kementerian Kesehatan yang disebarkan pada peringatan Hari Tuberkulosis, 24 Maret, perkiraan kejadian TB kebal obat 2-3 persen di antara kasus baru. Perkiraan jumlah pasien TB kebal obat di antara keseluruhan kasus TB di Indonesia pada tahun 2007 sekitar 12.209 jiwa. Perkiraan insiden tuberculosis-multidrugs resistant (TB-MDR) mencapai 6.395 kasus per tahun. Sampai dengan pertengahan Maret

2010 didapatkan 69 pasien TB kebal obat terkonfirmasi dan sebagian telah diobati.

TB kebal obat juga menjadi perhatian dunia. Pada tahun 2008, dilaporkan ada 440.000 kasus TB kebal obat yang menyebabkan 150.000 kematian. Sekitar 28 persen kasus TB kebal obat ada di Asia Tenggara.

Ulah manusia

Menurut Priyanti, meningkatnya resistensi ganda kuman TB terhadap obat anti-TB paling besar disebabkan ulah manusia sendiri. Resistensi secara alamiah atau mutasi sangat kecil. Penyebab terjadinya TB kebal obat dari sisi pelayanan kesehatan antara lain

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.