'Video Games' Picu Perilaku Agresif

Kompas.com - 27/05/2010, 10:49 WIB
EditorAnna

KOMPAS.com — Laki-laki muda, sehat, dan sering bermain video games bertema kekerasan dalam waktu lama akan mengalami perubahan aktivitas otak yang berkorelasi dengan perilaku agresif. Hasil sebuah penelitian awal menunjukkan hal tersebut.

Para penggila video games bertema kekerasan tampaknya bukan cuma terpukau oleh aksi adu jotos jagoan virtual mereka. Ternyata, mereka juga terpengaruh oleh aksi agresif itu sehingga mental mereka ikut terpengaruh.

Berbagai riset telah menyebutkan kaitan kuat antara paparan video games tentang kekerasan dan perilaku agresif pada anak-anak. Namun, sejumlah studi menyimpulkan tidak ada kaitan.

Sebuah studi terbaru mencoba membandingkan aktivitas otak antara kelompok 14 pria berusia 25 tahun yang main video games lima jam sehari selama dua tahun dan kelompok 14 pria berusia sama yang tidak pernah main video games bertema kekerasan.

Semua responden diminta mengisi kuosioner mengenai perilaku agresif dan menyerang. Mereka juga menjalani pemeriksaan MRI otak ketika mereka sedang rileks dan mata terpejam.

Hasil penelitian menunjukkan, pria dari kelompok pecandu video games memiliki skor tertinggi untuk daftar pertanyaan tentang perilaku agresif. Dalam otak mereka juga terjadi peningkatkan aktivitas, khususnya di bagian sirkuit otak yang bersifat sangat aktif ketika mayoritas bagian otak lain beristirahat. Hal ini menunjukkan penurunan aktivitas kognitif saat berada dalam kondisi istirahat.

Otak merupakan pusat pengaturan perilaku, terdiri dari banyak sirkuit, dan melibatkan beberapa area yang terbentuk dari proses belajar. Perubahan perilaku akibat pengaruh dari luar ini terjadi secara bertahap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Perubahan perilaku agresif jangan diartikan seseorang akan jadi beringas dan seenaknya menembak orang lain. Maksudnya adalah keterampilan mental kita akan berkurang. Efek dari video games ini sama seperti kalau kita terlalu banyak menonton televisi," kata Donald Hilty, MD, ahli psikiatri dari University of California.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nyeri Otot

Nyeri Otot

Penyakit
11 Penyebab Sakit Tenggorokan Sebelah yang Bisa Terjadi

11 Penyebab Sakit Tenggorokan Sebelah yang Bisa Terjadi

Health
 4 Makanan untuk Meningkatkan Mood

4 Makanan untuk Meningkatkan Mood

Health
4 Gejala Kanker Payudara Metastasis yang Umum Terjadi

4 Gejala Kanker Payudara Metastasis yang Umum Terjadi

Health
7 Gejala Kanker Ovarium, Wanita Perlu Waspada

7 Gejala Kanker Ovarium, Wanita Perlu Waspada

Health
Gangguan Stress Pascatrauma (PTSD)

Gangguan Stress Pascatrauma (PTSD)

Penyakit
5 Manfaat Sunat untuk Kesehatan Laki-laki

5 Manfaat Sunat untuk Kesehatan Laki-laki

Health
Eklampsia

Eklampsia

Penyakit
13 Cara Mengatasi Sakit Perut saat Haid Pakai Obat dan Secara Alami

13 Cara Mengatasi Sakit Perut saat Haid Pakai Obat dan Secara Alami

Health
Patah Tulang

Patah Tulang

Penyakit
10 Obat Eksim Alami yang Bisa Dijajal di Rumah

10 Obat Eksim Alami yang Bisa Dijajal di Rumah

Health
Regurgitasi Aorta

Regurgitasi Aorta

Penyakit
Mengenal Double Pneumonia, ketika Infeksi Menyerang Kedua Paru

Mengenal Double Pneumonia, ketika Infeksi Menyerang Kedua Paru

Health
Apakah Susu Efektif untuk Mencegah Osteoporosis?

Apakah Susu Efektif untuk Mencegah Osteoporosis?

Health
Gangguan Makan

Gangguan Makan

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.