Menu Sarapan Pengaruhi Porsi Makan Siang

Kompas.com - 09/12/2010, 15:43 WIB
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com - Sarapan atau makan pagi bagi banyak orang adalah soal kebiasaan dan selera. Padahal, selain menghilangkan rasa lapar, jenis makanan yang dikonsumsi saat sarapan ikut memengaruhi pilihan makanan yang akan diasup saat waktu makan siang.

Makan pagi yang terdiri dari sumber karbohidrat dengan indeks glikemik (IG) rendah, atau dimetabolisme tubuh secara lambat sehingga kadar glukosa dalam darah dapat dipertahankan, akan mencegah kita makan secara berlebihan saat makan siang.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan Prof.Made Astawan bersama dengan Soyjoy, produk makanan ringan dari Jepang, diketahui orang yang mengonsumsi sarapan rendah IG, cenderung makan dengan porsi kecil saat  makan siang dibanding orang yang sarapan dengan menu tinggi IG atau orang yang tidak sarapan.

Penelitian dilakukan terhadap 20 responden, masing-masing diberikan menu sarapan roti cokelat (100 gram) pada minggu pertama, kemudian diberikan fruit soy bar (100 gr) di minggu kedua, dan diminggu ketiga tidak diberikan sarapan. Kemudian setiap hari mereka diberi menu makan siang nasi uduk dengan porsi 125 gram.

Hasilnya, orang yang tidak sarapan cenderung makan nasi uduk dalam porsi lebih atau tambahan makan untuk mencapai kondisi perut kenyang. Sedangkan orang yang sarapan dengan menu fruit soy bar makan sesuai dengan porsi dan orang yang makan roti cokelat cenderung menambah meski porsinya tidak sebanyak orang yang tidak sarapan.

"Terigu dalam roti cokelat mengandung kadar IG tinggi sehingga cepat dicerna tubuh dan cepat pula timbulkan rasa lapar. Sebaliknya dengan fruit soy bar atau makanan tinggi serat seperti buah dan sayuran yang kadar IGnya rendah. Perutnya kenyang lebih lama sehingga porsi makan siangnya pun sedikit," terangnya ketika memaparkan hasil penelitiannya di Jakarta, (9/12).

Ia mengatakan sarapan sangat penting untuk menjaga berat badan. Sarapan juga idealnya dilakukan satu jam setelah bangun tidur. "Pada saat itu metabolisme sudah bagus untuk makan," katanya.

Meski makanan yang kadar IG-nya rendah lebih bagus untuk menurunkan berat badan atau pasien diabetes, namun Made menyarankan agar kita melakukan kombinasi antara jenis makanan dengan IG tinggi dan rendah. "Tidak semua makanan yang IG rendah bagus, ada juga yang tinggi lemak seperti gorengan. Ini yang harus dihindari," katanya. Menu sarapan yang dianjurkan adalah yang mengandung karbohidrat, protein dan sedikit lemak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.