Pencemaran Merkuri Belum Tuntas

Kompas.com - 29/12/2010, 03:07 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Luasan tanah tercemar merkuri di lahan eks bengkel dan gudang ExxonMobil di Gampong Hueng, Kecamatan Tanah Luas, Kabupaten Aceh Utara, Nanggroe Aceh Darussalam, belum dapat dipastikan. ExxonMobil tidak memenuhi target pelaporan hasil uji laboratorium untuk memperkirakan luasan tanah tercemar merkuri.

Deputi Bidang Pengelolaan Bahan Beracun Berbahaya (B3) dan Sampah Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) Masnellyarti Hilman menyatakan, uji laboratorium sampel tanah di lahan ExxonMobil itu menunjukkan kandungan merkuri sangat tinggi. ”Kemungkinan itu merkuri itu adalah limbah pengolahan gas alam ExxonMobil yang tercecer,” kata Masnellyarti.

Areal eks bengkel, klinik, base camp, dan gudang yang berjarak sekitar 5 kilometer dari lokasi produksi gas ExxonMobil itu tidak lagi dipergunakan ExxonMobil sejak 2004. Data KLH menyebutkan lokasi dengan cemaran merkuri tertinggi luasnya berkisar 45 meter persegi.

Analisis laboratorium Pusat Pengendalian Dampak Lingkungan menyatakan, dua sampel tanah dari areal utama itu menunjukkan kandungan merkuri mencapai 303.379 miligram per kilogram dan 43.030 miligram per kilogram tanah. KLH juga mengambil sampel tanah sekitar 15 meter dari areal utama, yang ternyata mengandung merkuri 88 miligram per kilogram tanah. Sementara sampel tanah sekitar 25 meter dari area utama mengandung 21 miligram per kilogram tanah.

”Sampel tanah dari areal utama penemuan itu menunjukkan kandungan merkuri di atas 300.000 miligram per kilogram tanah. Areal itu sudah dibersihkan dan tanah yang tercemari merkuri telah diangkut ke pengolah limbah. Namun, di luar area yang diangkut pun masih ditemukan tanah dengan kandungan merkuri sangat tinggi sehingga kami meminta ExxonMobil memperluas daerah pengambilan sampel tanah,” tutur Masnellyarti.

Mulai dibersihkan

Sejak 4 Oktober, ExxonMobil telah memulai pembersihan lokasi dan mengangkut 50 ton tanah dari areal utama ke PT Prasadha Pamunah Limbah Industri (PPLI) di Cileungsi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. ExxonMobil seharusnya melaporkan hasil pengujian sampel baru pada pekan ketiga Desember, tetapi hingga Selasa (28/12) laporan itu belum diterima KLH.

Vice President of Public Affair ExxonMobil Indonesia Maman Budiman, melalui layanan pesan singkat, menyatakan bahwa pihaknya masih membersihkan lokasi penemuan merkuri itu. ”Pengambilan sampel tahap kedua baru dimulai pekan lalu, 21 Desember,” tulis Maman, Selasa.

Direktur Eksekutif Daerah Wahana Lingkungan Hidup Indonesia Nanggroe Aceh Darussalam TM Zulfikar menyatakan, pembersihan yang dilakukan ExxonMobil lambat. ”ExxonMobil tidak pernah menjelaskan kepada publik di Aceh bagaimana perkembangan pembersihan tanah yang tercemari merkuri itu,” kata Zulfikar.

Laporan Environmental Protection Agency Amerika Serikat yang dikutip International Persistent Organic Pollutants Elimination Network menyebutkan, merkuri memengaruhi dan merugikan perkembangan otak dan sistem saraf. Merkuri dapat mengurangi kemampuan berpikir, memori, perhatian, penguasaan bahasa, keterampilan motorik hasil, dan keterampilan ruang visual.

Merkuri adalah logam yang bersifat cair, melebur pada suhu -38,87 derajat, dan menguap dalam suhu normal ruangan, yaitu 25-38 derajat celsius. Di udara, uap merkuri bersifat persisten, akan bertahan di atmosfer antara 6 hingga 18 bulan. Saat meluruh, merkuri bisa memasuki rantai makanan, utamanya memasuki rantai makanan ekosistem kelautan dan perairan. (ROW)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
Sindrom Asperger

Sindrom Asperger

Penyakit
Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.