Sumber Kafein yang Tak Terdeteksi

Kompas.com - 31/01/2011, 11:47 WIB
EditorDini

KOMPAS.com — Sebagian besar dari kita mungkin akan memilih kopi ketika mendapat serangan kantuk. Pada prinsipnya, kafein yang ada di dalam kopi memang dapat membuat tubuh lebih berenergi, tetapi tak boleh berlebihan. Sehari kita hanya boleh mengonsumsi 250 miligram kafein. Itu sama dengan 2-3 cangkir kopi.

Saat tubuh mendapat asupan kafein yang cukup, kemampuan untuk tetap berkonsentrasi dan bebas stres akan membuat hari-hari kita lebih bersemangat. Namun, saat kafein terlalu berlebihan diterima tubuh, efek samping yang ditimbulkan adalah dehidrasi, susah tidur, panik, dan gangguan lambung.

Jika ini mulai kita rasakan, itu artinya tubuh minta kita untuk mengurangi asupan kafein. Tetapi, bukan hanya kopi atau teh yang mengandung kafein. Ada makanan dan minuman lain yang sebenarnya memiliki kafein sebagai salah satu bahan baku. Apa sajakah itu? Ini dia daftar lengkapnya, beberapa di antaranya bahkan di luar dugaan kita.

Minuman soda dan kola. Satu kaleng minuman soda dan kola biasanya mengandung 23-25 miligram kafein. Bahkan minuman soda dan kola yang berlabel diet sekalipun tetap mengandung kafein dengan kadar yang sama.

Cokelat. Kafein secara natural ada di dalam cokelat. Jadi apa pun olahan cokelat pasti akan memberikan efek stimulasi. Dalam permen cokelat setidaknya terdapat 10 miligram kafein.

Es krim. Jika kita menambahkan cokelat atau kopi sebagai rasa pada es krim kita, kita telah menambahkan kafein di dalamnya. Rata-rata pada setengah mangkuk es krim dengan dua rasa tersebut terdapat 30-45 miligram kafein. Jumlah ini sama dengan sebotol kaleng minuman berkola. Namum, di antara rasa cokelat dan kopi, es krim rasa cokelat memiliki kafein lebih sedikit, sekitar 3 miligram.

Pil penghilang rasa sakit. Dalam takaran yang sedikit, kafein dapat menghilangkan sakit kepala kita. Tetapi jika takarannya semakin banyak, kafein menjadi pemicu sakit kepala kita. Lalu apa hubungannya dengan pil penghilang rasa sakit?

Banyak pil penghilang rasa sakit memanfaatkan kafein sebagai bala bantuan untuk menghilangkan rasa nyeri. Permasalahan mulai muncul ketika kita semakin bergantung pada pil penghilang rasa sakit. Pil ini tak hanya membuat kita kecanduan dan sakit kepala, tetapi juga membuat kita sulit tidur nyenyak.

Minuman berenergi. Salah satu alasan mengapa minuman kemasan tersebut menjanjikan untuk memompa energi adalah di dalamnya terdapat kafein. Jadi, perhatikan waktu yang kita pilih untuk mengonsumsinya. Sebaiknya jangan minum 5-4 jam menjelang waktu tidur.

(Prevention Indonesia Online/Siagian Priska)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.