Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Minyak Canola Vs Zaitun, Sehat Mana?

Kompas.com - 09/03/2011, 13:43 WIB
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com — Kita pasti sering mendengar minyak canola dan zaitun direferensikan sebagai minyak sehat. Tapi, apakah keduanya memiliki fungsi yang berbeda?

Menurut Riani Susanto, ND, CT, naturopathy doctor dari Klinik Harmony Zone, jika ingin berbicara mengenai minyak mana yang paling baik, sebaiknya kita awali dengan menemukan perbedaan keduanya. Pertama, harus dipahami dulu jenis-jenis lemak yang umum terkandung di dalam minyak.

Semua minyak mengandung 3 jenis lemak (fat) dengan kadar yang berbeda-beda. Pertama adalah saturated fat atau minyak jenuh. Minyak ini, menurut Riani, banyak terdapat di dalam keju, mentega, butter, telur, daging, kelapa, kacang tanah, cottonseed, dan biji palem.Ada juga monounsaturated fat atau minyak tak jenuh tunggal dan polyunsaturated fat atau minyak tak jenuh ganda.

Dan minyak canola (oleic rapeseed), tambah Riani, mengandung 60 persen lemak tak jenuh tunggal, 34 persen lemak tak jenuh ganda, dan 6 persen lemak jenuh. Minyak zaitun mengandung 82 persen lemak tak jenuh tunggal, 12 persen lemak tak jenuh ganda, dan 6 persen lemak jenuh.

Riani pun menyarankan agar kita memilih minyak dengan label "Unrefined", "Fresh", atau "Cold Pressed Polyunsaturated Oil". Contoh minyak yang diolah dengan cold pressed adalah minyak zaitun. Minyak cold pressed tidak boleh dipanaskan karena nanti akan merusak manfaat sehatnya. Untuk keperluan menumis (bukan menggoreng), gunakan minyak dengan label "Unrefined Monounsaturated", contohnya minyak kelapa.

Minyak canola, menurut Riani, direkomendasikan karena rendah lemak jenuh. Tapi, karena bahan dasarnya diambil dari rekayasa genetika dan melalui proses refined, Omega-3-nya jadi hilang.

Sekadar info, tambah Riani, sekarang ini banyak dijual minyak yang disebut highly refined polyunsaturated vegetable oil, dengan mencantumkan label "Bebas Kolesterol, Rendah Lemak Jenuh." Dengan label itu, kita pikir ini bisa mengurangi risiko penyumbatan pembuluh darah. Tapi, yang terjadi adalah sebaliknya.

"Minyak yang melalui proses refined akan tetap menimbulkan problem kesehatan seperti stroke dan gangguan jantung," papar Riani yang juga anggota Dewan Penasihat Prevention. (Siagian Priska)

BACA JUGA : Apa Salahnya Doyan Daging?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+