Obat Lupus Terbaru Disetujui FDA

Kompas.com - 10/03/2011, 15:25 WIB
EditorAsep Candra

WASHINGTON, KOMPAS.com — Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), Rabu (9/3/2011), telah mengeluarkan izin bagi pemasaran Benlysta, obat untuk mengatasi penyakit lupus.

Obat terbaru penyakit lupus dalam kurun 50 tahun ini dinilai oleh kalangan medis dapat membuka jalan bagi pengembangan obat-obat lainnya yang lebih efektif mengobati penyakit gangguan sistem imun tersebut.

Benlysta adalah jenis obat suntik yang didesain meringankan flare-up dan rasa sakit yang diakibatkan lupus, sejenis penyakit yang menyerang sistem kekebalan dan berpotensi fatal di mana kondisi kekebalan dapat menyerang jaringan dan organ.

Perusahaan Human Genome Sciences Inc butuh waktu sekitar 15 tahun untuk mengembangkan Benlysta. Rencananya, obat ini akan dibuat dan dipasarkan bersama GlaxoSmithKline PLC.

Perusahaan itu juga memperkirakan sedikitnya 200.000 penderita lupus di AS akan mendapatkan manfaat dari obat ini. Namun, para ahli menekankan bahwa Benlysta bukanlah obat yang akan memberi mukjizat.  

Obat ini baru diuji coba terhadap 35 persen pasien di Amerika Utara dan tidak akan efektif bagi pasien yang sudah dalam kondisi yang sangat parah. Selain itu, obat ini juga tidak menunjukkan hasil positif pada pasien berkulit hitam atau Afro American, yang justru lebih banyak menderita penyakit ini.

FDA mengatakan dalam penyataan resminya bahwa perusahaan pembuat obat ini  harus melakukan penelitian lanjutan secara eksklusif terhadap pasien berkulit hitam.

Dr Betty Diamond, yang telah meneliti lupus selama 30 tahun, menilai kehadiran Benlysta akan memberi gairah bagi peneliti dan pengembang obat-obatan. 

"Ini akan memberikan pesan bahwa melakukan uji klinis yang sukses pada pasien lupus adalah hal yang memungkinkan dan sangatlah penting bagi industri farmasi  untuk tetap berminat terhadap penyakit ini," ungkap Diamond dari Feinstein Institute di New York.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.