Operasi Usus Buntu Berisiko Pelengketan Usus

Kompas.com - 25/03/2011, 10:14 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Pelengketan usus sebagian besar terjadi karena faktor bawaan dan masalah infeksi pada usus.  Mereka yang pernah menjalani operasi pada organ pencernaan seperti usus buntu juga memiliki risiko lebih besar mengalami pelengketan usus.

"Seseorang yang pernah dioperasi pada usus akan mempunyai resiko yang lebih besar dibanding yang belum pernah operasi," papar spesialis dan konsultan bedah saluran cerna dari RS Premier Bintaro, Errawan Wiradisuria, dalam acara bincang kesehatan Penanganan Terkini Problem Saluran Cerna, di Jakarta, Kamis (24/3/2011).

Menurut  Errawan, operasi yang tidak bersih menjadi penyabab faktor utama terjadinya pelengketan usus. Sebagai contoh, dalam kasus usus buntu yang pecah. Pada usus buntu yang pecah, meskipun pascaoperasi telah dicuci, tetapi tetap memiliki potensi timbulnya infeksi.

"Karena kalau pecah, kotoran yang seharusnya dibuang di wc akan terbuang ke perut," ujarnya. 

Lebih lanjut  Errawan menambahkan faktor infeksi juga bisa menyebabkan pelengketan usus.

"Misalnya dalam kasus penusukan yang mengakibatkan perdarahan pada usus, perdarahan itu kemungkinan cucinya juga tidak telalu maksimal sehingga ada sisa-sisa darah yang menjadi fibrin. Fibrin itu seperti sarang laba-laba atau tali," jelasnya.

Gejala

Pasien penderita pelengketan usus biasanya mengalami sejumlah gejala di antaranya perasaan tidak nyaman pada perut. Rasa tidak enak tersebut dapat mengakibatkan rasa mulas dan susah buang air besar.

Hal ini menurut Errawan disebabkan terjadinya perubahan pada posisi usus sehingga membuat gerakan usus menjadi terbatas. Rasa sakit pada perut biasanya akan dirasakan oleh pasien setelah mengonsumsi makanan. Gejala lain yang dapat muncul adalah pola buang air besar yang mengalami perubahan.

Kesimpulannya, seseorang yang pernah melakukan operasi saluran pencernaan seperti usus buntu, akan lebih berpotensi terserang penyakit ini dibandingkan yang tidak. Faktor dari luar, seperti makanan, ternyata sama sekali tidak berpengaruh menyebabkan pelengketan usus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.