Heboh Minuman Bikin Testis Menciut

Kompas.com - 01/06/2011, 16:32 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Masyarakat Taiwan dan beberapa negara di kawasan Asia dihebohkan oleh kabar merebaknya produk minuman olahraga (sport drinks) yang mengandung zat kimia berbahaya. Pemerintah Filipina, China, Hongkong dan Singapura telah melakukan penelitian dan menarik sejumlah merek minuman olahraga buatan Taiwan.

Minuman produk Taiwan ini ditengarai mengandung zat kimia bernama DEHP yang berpotensi menimbulkan gangguan kesuburan dan menghambat perkembangan organ seksual para lelaki.

Seperti dilansir AFP, Rabu (1/6/2011) Food and Drug Administration Filipina tengah memantau dan mengkaji beberapa jenis minuman yang diimpor dari Taiwan. Hal serupa juga dilakukan oleh otoritas di Singapura dan Hong Kong.

Sementara itu kantor berita Xinhua melaporkan, China telah menangguhkan impor produk minuman, makanan dan zat tambahan pangan dari perusahaan-perusahaan Taiwan yang diduga menyalahgunakan zat kimia berbahaya itu efektif per 1 Juni.

Menurut jurubicara FDA Filipina Jesusa Joyce Cirunay, pihak Taipei telah menyatakan adanya beberapa produk minuman yang terkontaminasi oleh zat bernama Di (2-ethylhexyl) phthalate tersebut.

Cinuray mengatakan, pihak Taipei telah memberi peringatan kepada Manila pekan lalu bahwa DEHP mungkin saja telah ditambahkan secara ilegal pada produk makanan yang diekspor ke Filipina.  DEHP dicampurkan ke dalam bahan dasar yang disebut sebagai 'cloudy agent' yang digunakan untuk proses emulsifikasi.

Pada awal bulan ini, Taiwan melakukan penarikan besar-besaran sejumlah produk minuman, termasuk 460.000 botol minuman energi,  jus buah dan jelly, menyusul kekhawatiran akan kontaminasi zat kimia yang kerap digunakan dalam pembuatan  produk plastik dan PVC tersebut.

"Pemerintah kami telah meminta Taiwan membuat daftar, dan kami akan melacak produk-produk tersebut," ungkap Cinuray.

Ia tidak menyebutkan nama-nama merek  yang tercantum dalam daftar tersebut, dan menyatakan sejauh ini belum ditemukan kontaminasi DEHP dan belum ada laporan warga yang jatuh sakit akibat produk tersebut di Filipina .

Meskipun penggunaan dalam dosis rendah secara umum relatif aman (gras), menurut Cinuray, dosis tinggi dan paparan DEHP dalam jangka panjang dapat merugikan tubuh.  Dampak buruk bagi kesehatan di antaranya adalah gangguan perkembangan organ testis anak laki-laki.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.