Mengapa Berhenti Merokok Bikin Gemuk?

Kompas.com - 14/06/2011, 09:44 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Bukan rahasia lagi jika pecandu rokok yang ingin menghentikan kebiasaan buruknya itu sering mengeluh berat badannya bertambah. Ternyata hal itu berkaitan dengan kemampuan nikotin mengganggu sel di otak yang bertugas memberi sinyal saat perut sudah merasa kenyang.

Mekanisme tersebut baru diketahui para peneliti yang hasil risetnya dipublikasikan dalam jurnal Science. Penemuan ini secara tidak sengaja diketahui ilmuwan dari Yale University saat meneliti nikotin pada mencit. Binatang tersebut mendadak mulai makan lebih sedikit saat zat nikotin memasuki tubuhnya.

Di dalam otak, nikotin akan menempel pada berbagai reseptor di permukaan sel, termasuk juga pada bagian ganjaran (reward) sehingga memberikan rasa nikmat dan membuat seseorang ingin mengulanginya.

Selain itu ternyata nikotin juga mengikatkan diri pada reseptor pada saraf yang mengatur nafsu makan, yang tidak terkait pada efek adiksi. Bagian saraf ini berlokasi di hipotalamus dan mengirimkan sinyal kenyang setelah makan sehingga kita bisa mengatur kapan harus berhenti.

Hal ini menjelaskan mengapa para perokok sering merasa tidak lapar ketika mereka sedang menghisap tambakau. Ketika mereka ingin berhenti dari kebiasaan merokok, banyak perokok yang mulai makan lebih banyak, sehingga rata-rata mengalami kenaikan berat badan sampai 5 kilogram setelah berhenti.

Meski kenaikan berat badan yang dialami tergolong sedang, namun menurut Picciotto hal ini bisa menghambat motivasi seseorang untuk berhenti merokok. Dengan diketahuinya mekanisme nikotin di otak, diharapkan akan diciptakan obat untuk lepas dari kebiasaan merokok yang mampu bekerja secara spesifik pada reseptor di otak.

Obat semacam itu sebenarnya sudah tersedia di daerah Eropa Timur yang dibuat dari tumbuh-tumbuhan. Namun obat ini memiliki efek samping.

"Reseptor itu juga berkaitan dengan respon stres tubuh sehingga bisa menyebabkan efek samping seperti tekanan darah tinggi," kata Marina Picciotto, peneliti dari Yale.

Ia menambahkan, rokok memiliki banyak efek buruk seperti memicu kanker, serangan jantung dan berbagai penyakit kronik lagi. Karena itu bertambah sedikit berat badan menurutnya bukan hal yang perlu dikhawatirkan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.