Bunga Kamboja Pengusir Nyamuk

Kompas.com - 01/09/2011, 02:44 WIB
Editor

 Sri Rejeki

Bunga kamboja (Plumeria acuminata) di Indonesia banyak ditemui di pekuburan sehingga berkonotasi dengan hal-hal klenik. Padahal bunga yang indah, awet, dan harum ini punya banyak manfaat, antara lain sebagai pengusir nyamuk.

Bunga kamboja mengandung minyak atsiri yang mengandung senyawa geraniol yang dapat mengusir nyamuk. Bunga berwarna putih dan ada pula yang berwarna kuning ini juga mengandung sitronelol dan linalol yang memberi efek relaksasi dan mengurangi stres.

Ketersediaan bunga kamboja yang melimpah karena belum banyak dimanfaatkan, kecuali sebagai bunga tabur di pekuburan, mendorong Dwi Hantoko, Dewi Wahyuningtyas, dan Lilis Kristiyani yang kuliah di Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo memanfaatkan bunga kamboja. Mereka memilih pemanfaatan bunga kamboja sebagai pengusir nyamuk alamiah mengingat selama ini pengusir nyamuk lebih banyak dibuat dari zat kimia yang berbahaya bagi kesehatan tubuh.

”Pohon kamboja mudah tumbuh di dataran rendah hingga ketinggian 700 meter di atas permukaan laut. Berbeda dengan tumbuhan lain, seperti lavender, zodia, atau sereh,” kata Dwi Hantoko, bersama dosen pendamping Wirawan Ciptonugroho, Selasa (23/8).

Lavender, zodia, dan sereh juga mengandung geraniol, sitronelol, dan linalol, tetapi lebih sulit ditanam atau seperti sereh lebih banyak dimanfaatkan sebagai bumbu masak.

Pengusir nyamuk dipilih dalam bentuk lilin karena ekstrak bunga kamboja murni tidak dapat langsung digunakan, tetapi perlu dipanaskan agar menghasilkan bau untuk mengusir nyamuk.

Minyak kamboja

Untuk membuat minyak bunga kamboja, helai-helai bunga diiris kecil-kecil lalu ditambahkan pelarut dengan perbandingan 1:3. Dari 50 gram bunga segar ditambah 150 mililiter pelarut dapat dihasilkan 15 mililiter minyak bunga kamboja, setelah didistilasi atau dipisahkan antara minyak dan pelarutnya.

Setelah itu dibuat lilin yang berbahan baku parafin, asam stearat, dan pewarna. Setelah campuran bahan baku lilin meleleh, baru ditambahkan esktrak bunga kamboja. Dari 80 gram parafin dan 10 gram asam stearat dapat dihasilkan 6-8 buah lilin dengan berat masing-masing 13-18 gram.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.