Mudah Kena Serangan Panik, Harus Bagaimana?

Kompas.com - 03/12/2011, 09:14 WIB
EditorAsep Candra

TANYA :

Dok, saya mudah sekali terkena serangan panik, karena kecemasan dan sering disertai gejala fisik yang semakin membuat cemas. Setelah saya periksakan ke dokter, ternyata tidak ada gangguan apa-apa dengan fisik saya.

Saat ini, kulit saya jadi sangat sensitif dan alergi. Yang ingin saya tanyakan, apa yang harus saya lakukan, menyembuhkan alergi atau stresnya dahulu? Saya harus berobat ke dokter atau klinik apa? Saya takut, dokter  hanya mengira itu sakit fisik, seperti yang sebelum-sebelumnya yang mana tidak membantu saya.  Saya ingin terbebas sama sekali dari  anxiety disorder ini. Bagaimana caranya? Terima kasih sebelumnya atas  perhatian dokter.

(Vyanita, Batam, 40)


JAWAB :

Ibu Vyanita yang baik,

Gangguan panik memang ditandai seringnya mengalami serangan panik yang datang tanpa dipicu atau tiba-tiba lebih dari 3 kali dalam sebulan. Selain serangan panik yang berulang, kondisi gangguan panik juga sering ditandai oleh kecemasan antisipasi yang membuat pasien selalu was-was jika serangan paniknya berulang.

Jika berat maka kadang pasien menjadi enggan keluar rumah atau berada di tempat terbuka tanpa ditemani oleh orang yang pasien kenal. Kondisi ini yang kita sebut agorafobia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Serangan panik memang lebih banyak manifestasi gejalanya adalah gejala-gejala fisik yang terkait sistem saraf otonom di tubuh kita. Tidak heran pasien sering merasa jantung berdebar, sesak napas atau perasaan tercekik, rasa ingin muntah atau mual, kesemutan, rasa panas atau seperti terbakar, kepala rasa ringan, seperti mau pingsan, takut mati atau menjadi gila, merasa goyang dan berjalan seperti di awang-awang bahkan sering merasa tidak mampu mengendalikan diri karena merasa asing dengan diri dan lingkungannya.

Walaupun serangan panik biasanya hanya berlangsung antara 5-15 menit dan bisa baik sendiri tanpa pengobatan, kondisi ini sangat menakutkan pasien sehingga akhirnya membuat beberapa pasien gangguan panik seringkali keluar masuk Unit Gawat Darurat ketika serangan panik terjadi.

Hasil survey di Klinik Psikosomatik RS OMNI tahun 2009 menempatkan Gangguan Panik sebagai diagnosis paling banyak yang membuat pasien datang berkunjung. Keluhan saat mereka datang adalah keluhan psikosomatik atau gejala-gejala fisik yang menonjol yang disebabkan karena proses psikis di otak sehingga pada pemeriksaan obyektif seperti rontgent, CT-Scan, MRI, Endoskopi, EKG, EMG, EEG dan lain-lain tidak ditemukan kelainan.

Saya pernah beberapa kali menulis tentang kondisi gangguan panik di Kompas.com, mungkin ibu bisa membacanya sebelum memutuskan untuk pergi ke psikiater untuk berobat. Saran saya segera berobat ke psikiater dan jangan tunda lebih lama. Semoga membantu.  Salam Sehat Jiwa!

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Penyebab Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

2 Penyebab Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
Displasia Fibrosa

Displasia Fibrosa

Penyakit
10 Tanda Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

10 Tanda Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Makanan Ini Bantu Anda Cepat Sembuh dari Flu

5 Makanan Ini Bantu Anda Cepat Sembuh dari Flu

Health
13 Penyebab Kenapa Ada Benjolan di Leher

13 Penyebab Kenapa Ada Benjolan di Leher

Health
16 Penyebab Anus Sakit dan Cara Mengobatinya

16 Penyebab Anus Sakit dan Cara Mengobatinya

Health
Klamidia

Klamidia

Penyakit
5 Makanan yang Baik Dikonsumsi Setelah Sunat Agar Luka Cepat Kering

5 Makanan yang Baik Dikonsumsi Setelah Sunat Agar Luka Cepat Kering

Health
Kram Mesntruasi

Kram Mesntruasi

Penyakit
10 Gejala Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

10 Gejala Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
Sindrom Tourette

Sindrom Tourette

Penyakit
6 Cara Mengatasi Postnasal Drip Sesuai Peyebabnya

6 Cara Mengatasi Postnasal Drip Sesuai Peyebabnya

Health
Babesiosis

Babesiosis

Penyakit
6 Penyebab Batuk Setelah Makan yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Batuk Setelah Makan yang Perlu Diwaspadai

Health
Regurgitasi Trikuspid

Regurgitasi Trikuspid

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.