Testis Melintir Sering Dialami Para ABG

Kompas.com - 23/02/2012, 10:32 WIB
EditorAsep Candra

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada pria, buah zakar atau biasa disebut testis merupakan organ paling vital dan sensitif. Sedikit saja benturan yang diterima pada biji kemaluan ini akan membuat seseorang meringis kesakitan. Tapi apa jadinya jika rasa ngilu atau sakit itu terjadi tiba-tiba dan tanpa sebab?

Rasa nyeri yang muncul tiba-tiba pada biji kemaluan (testis) bisa jadi tanda bahwa Anda mengalami apa yang disebut testis melintir atau biasa disebut testicular torsio/torsi testis.  

Ketua Departemen Urologi Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo yang juga Ketua Asri Urology Center, dr. Nur Rasyid SpU,  mengatakan belum diketahui secara pasti apa yang memicu testis melintir. Tapi menurutnya, kondisi ini biasanya disebabkan oleh struktur penggantung pada biji kemaluan lebih longgar dari bentuk normal.

"Umumnya terjadi tanpa sebab, tidak dipicu dengan pergerakan, tidak dipicu aktivitas. Malah kadang-kadang terjadi tengah malam. Jadi lagi tidur, tahu-tahu melintir," katanya saat acara Media Edukasi Asri Urology Center, dengan tema Faktor Spermatozoa Penyebab Infertilitas Pria, Rabu, (22/2/2012) di Jakarta.

Rasyid menambahkan, kejadian melintirnya biji kemaluan sering terjadi pada anak remaja. Dia menduga kondisi tersebut mungkin disebabkan karena pada saat itu pertumbuhan tubuh dengan testis memiliki ruangan yang cukup sehingga dapat secara tiba-tiba melintir.

"Biasanya hanya terjadi pada satu sisi. Jadi kalau satu sisinya melintir, sebelahnya harus kita ikat. Karena kalau satunya melintir dan sebelahnya dibiarin, sebelahnya berisiko melintir juga suatu saat," jelasnya.

Rasyid menjelaskan, jika biji kemaluan (testis) tersebut dibiarkan kepelintir tanpa ada upaya pengobatan, maka testis berisiko mati akibat sirkulasi aliran darah tidak berjalan lancar.

Ia mengimbau, apabila biji kemaluan terpelintir selama kurang dari 6 jam, harus segera dilakukan operasi. Apabila melintir selama 6-12 jam, maka testis berpotensi mengalami kerusakan sebesar 50 persen. Sedangkan kalau melintir lebih dari 24 jam, 80-90 persen testis akan berisiko rusak.

"Kalau sampai testis mati terus dibiarkan dan tidak dibuang (oerasi), maka tubuh kita akan menganggap jaringan yang mati itu benda asing. Akibatnya, tubuh membentuk reaksi antigen anti bodi yang akan menyebabkan penurunan kesuburan," jelasnya.

Melintirnya biji kemaluan umumnya ditandai dengan nyeri pada satu sisi testis, pembengakakan mendadak, kadang disertai mual dan muntah, sakit perut dan demam.

Melintirnya biji kemaluan terlihat paling sering pada kelompok usia 12-18 tahun, dan kebanyakan kasus terjadi pada pria di bawah 30 tahun. Namun hal ini juga bisa terjadi pada semua usia, termasuk pada bayi baru lahir.

"Operasi adalah satu-satunya jalan. Jadi kalau melintir, jalan terbaik adalah segera datang ke dokter dan operasi agar balik lagi normal," tutupnya.

Tanda dan gejala torsi testis :

-  Nyeri hebat dan tiba-tiba

- Naiknya salah satu testis dalam skrotum (kantong testis)

- Testis membengkak

- Mual dan muntah

- Terasa seperti mau pingsan

- Demam

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.