Anak Montok Belum Tentu Sehat

Kompas.com - 23/02/2012, 16:51 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Banyak orangtua yang menginginkan anaknya gemuk karena terlihat sehat dan menggemaskan. Padahal pemikiran tersebut harus dikaji ulang karena kegemukan bukan tolak ukur kesehatan, justru kondisi itu mengundang banyak penyakit.

Seorang anak dianggap sehat jika berat badannya tidak melebihi kurva pertumbuhan sesuai usianya. "Anak yang sejak kecil sudah gemuk biasanya akan tumbuh menjadi dewasa yang gemuk pula," kata Prof. Jose Rizal Batubara, Sp.A (K), ahli endokrin dari FKUI/RSCM Jakarta.

Ia menjelaskan, obesitas adalah salah satu faktor risiko penyakit jantung dan diabetes. Penelitian juga telah menunjukkan bahwa status nutrisi yang buruk, termasuk kegemukan, dapat memengaruhi fungsi otak dan perkembangan perilaku.

"Komplikasi dari kegemukan sangat banyak, termasuk juga membuat anak merasa tidak percaya diri sehingga mudah depresi," katanya.

Fenomena anak obesitas dalam beberapa tahun terakhir ini menjadi keprihatinan para pakar kesehatan. Di Indonesia angkanya terus meningkat. Menurut data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) Kementrian Kesehatan tahun 2010, ada 14 persen anak obesitas. Di kota Jakarta angkanya bahkan lebih tinggi lagi, yakni mencapai 19 persen.

"Kalau di negara maju, pemerintahnya sudah membuatkan program pengendalian berat badan anak. Misalnya di Singapura, anak-anak sekolah diwajibkan berolahraga dulu sebelum masuk kelas," katanya.

Obesitas terjadi karena berbagai faktor, seperti genetik dan lingkungan. "Genetik memang ada pengaruh tapi jika pola makannya tidak berlebih dan anak banyak bergerak ia tak akan kegemukan," katanya.

Dari faktor pola makan, pakar gizi Dr. Fiastuti Witjaksono, Sp.GK, mengatakan agar anak diajari untuk membatasi asupan kalorinya. "Kelebihan energi pada anak akan ditimbun menjadi lemak," katanya.

Kebiasaan mengasup makanan berkalori tinggi, termasuk makanan yang mengandung gula tambahan, menurut Fiastuti bisa membuat anak kecanduan.

"Karena dibiasakan mengasup makanan berkalori tinggi anak akan sulit mengubah kebiasaan makannya, padahal makin besar biasanya aktivitas fisiknya cenderung menurun," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.