Gangguan Cemas dan Keperluan Obat

Kompas.com - 01/03/2012, 13:26 WIB
EditorAsep Candra

Terima kasih kepada media internet yang memberikan informasi tentang kondisi ini sehingga biasanya pasien akan bisa mengenali bahwa dirinya menderita gangguan kecemasan. Lalu apa yang harus dilakukan ? Pasien yang datang dengan keluhan respon stres yang sudah kacau seperti yang saya ceritakan di atas biasanya memerlukan pengobatan dengan obat. Hal ini untuk memperbaiki sistem saraf di otaknya terutama sistem yang berkaitan dengan sistem monoamine yang berhubungan dengan kinerja zat serotonin, dopamin dan nor-epineprin. Perbaikan pada sistem ini akan membuat kestabilan dapat dicapai dalam proses perbaikan pasien.

Obat antidepresan golongan SSRI seperti Sertraline (dijual dengan berbagai macam merk) adalah obat utama yang biasanya diberikan pada pasien. Obat penenang golongan benzodiazepine seperti alprazolam, clobazam, diazepam biasanya diberikan dalam waktu sementara sebelum efek sertraline yang biasanya bekerja pada minggu kedua mulai berefek.

Hal ini juga agar mampu memberikan pasien kebaikan dan rasa yang lebih nyaman karena kita ketahui pada pasien dengan gangguan kecemasan dan psikosomatik seringkali sensitif dengan efek samping obat walaupun sifatnya sementara. Untuk itu dosis antidepresan pun biasanya dimulai dengan dosis kecil dan dititrasi naik selanjutnya. Pengobatan ini biasanya berlangsung selama beberapa bulan (rentang 3-12 bulan) tergantung kondisi perbaikan pasien.

Walaupun di literatur barat dikatakan 12-18 bulan, rata-rata pasien yang saya tangani memakai obat antara 3-6 bulan. Setelah itu biasanya obat benar-benar dilepas dan pasien tidak memakai obat lagi. Diupayakan pemakaian obat tidak stop di tengah jalan agar menghindari keberulangan. Selain itu, yang paling penting juga bagaimana mekanisme adaptasi stres secara psikologis diperbaiki.

Ini hal yang sangat perlu dan sangat khas untuk tiap-tiap orang. Fungsinya adalah mencegah keberulangan kembali karena mekanisme adaptasi psikologis stres yang salah juga akan memicu kembalinya stres dan akhirnya merusak kembali sistem otak. Lingkaran setan yang harus diputuskan segera. Semoga penjelasan ini bisa memberikan manfaat buat kita semua.

Salam Sehat Jiwa

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Penyakit
Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Health
Angiosarkoma

Angiosarkoma

Penyakit
4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

Health
Hiperparatiroidisme

Hiperparatiroidisme

Penyakit
5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

Health
Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Penyakit
3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

Health
Sakit Lutut

Sakit Lutut

Penyakit
3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

Health
5 Cara Atasi Sakit Punggung saat Hamil

5 Cara Atasi Sakit Punggung saat Hamil

Health
Stres Bisa Picu Tekanan Darah Tinggi, Begini Alasannya

Stres Bisa Picu Tekanan Darah Tinggi, Begini Alasannya

Health
Masturbasi saat Haid, Apakah Berbahaya?

Masturbasi saat Haid, Apakah Berbahaya?

Health
Impotensi

Impotensi

Penyakit
5 Obat Prostat dan Fungsinya

5 Obat Prostat dan Fungsinya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.