Agar Sperma Suami Mampu Membuahi

Kompas.com - 19/04/2012, 16:00 WIB
EditorDini

KOMPAS.com - Persiapan untuk menghadapi kehamilan bukan hanya menjadi kewajiban kaum perempuan. Laki-laki, sebagai suami, harus ikut bertanggung jawab dalam menjaga kualitas spermanya untuk menghasilkan janin yang memiliki kondisi yang baik.

"Sperma (yang baik) harus mengandung zinc, vitamin B12, B6, A, C, dan D, kalsium, selenium, niekel, DHA, serta leucine. Semua itu bisa didapatkan dari makanan yang sehat dan berimbang," ujar dr Noroyono Wibowo, SpOG (K), Ketua Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI), dalam talkshow yang diadakan oleh SGM Bunda Presinutri di Kompleks Sarinah Thamrin, Jakarta, Kamis (19/4/2012).

Untuk memiliki pola makan yang sehat dan berimbang, maka suami disarankan mengonsumsi makanan yang bervariasi setiap hari. Makanan lengkap tetapi itu-itu saja, tidak akan membantu suami meningkatkan kualitas spermanya.

"Kandungan nutrisi atau gizi yang terdapat dalam daging, belum tentu semuanya ada dalam telur, ikan, atau tempe. Jadi, mengonsumsi makanan yang bervariasi setiap hari akan membantu tubuh menyerap semua nutrisi yang dibutuhkan. Hal ini tentu membantu meningkatkan kualitas sperma. Jadi, tidak ada makanan tunggal atau utama yang bisa meningkatkan kualitas sperma. Semua harus dimakan, tetapi bergantian setiap hari," jelas dokter yang akrab disapa dr Bowo ini.

Bowo menambahkan, selain makanan yang sehat, berimbang, dan bervariasi, suami juga harus olahraga teratur. Olahraga mampu menjaga tubuh suami agar selalu dinamis, sehingga saat melakukan penetrasi bisa lebih kuat dan tahan lama. Hal ini akan berguna bagi kepuasan istri, sekaligus mendorong masuknya sperma dengan benar ke dalam rahim.

Suami juga disarankan untuk tidak merokok, karena kebiasaan merokok terbukti menurunkan 42 persen kualitas sperma. Bagi calon ibu, merokok juga akan menurunkan kualitas janin, meskipun tidak berakibat secara langsung. Maka, jika menginginkan janin yang sehat, suami dan istri harus menghindari rokok minimal sejak tiga bulan sebelum merencanakan kehamilan.

Saran terakhir dari Bowo untuk menjaga kualitas sperma adalah pola tidur yang teratur. Laki-laki yang gemar begadang tak akan memiliki kualitas sperma yang baik untuk dapat membuahi sel telur istrinya. Oleh karena itu, jika pasangan sedang merencanakan kehamilan, sebaiknya suami (dan juga istri) memiliki waktu tidur yang cukup dan berkualitas.

Selain menjaga kualitas sperma, ada baiknya suami dan istri memeriksakan kadar nutrisi dalam tubuh masing-masing sebelum merencanakan kehamilan. Pemeriksaan secara menyeluruh biasanya menghabiskan minimal Rp 2 juta. "Setelah pemeriksaan, jika suami atau istri diketahui mengalami kekurangan nutrisi, harus menjalani terapi nutrisi agar kebutuhan nutrisi sebelum kehamilan terpenuhi. Ini penting bagi janin yang akan tumbuh nantinya," ungkap dokter yang berpraktik di RS Bunda, Menteng, ini.

Pemeriksaan nutrisi akan membantu menunjukkan apakah calon ibu kekurangan atau kelebihan nutrisi. Pemeriksaan ini juga akan bermanfaat untuk merencanakan nutrisi apa yang akan dikonsumsi ibu selama masa kehamilan kelak. Mulai dari menu makanan hingga banyaknya susu yang harus diminum, bisa ditentukan setelah pemeriksaan ini.

Bagi Bowo, mempersiapkan kehamilan sama halnya dengan mempersiapkan membangun rumah. Mulai dari kondisi tanah, bahan bangunan, hingga desain interior dan eksterior harus diperhatikan sebelum rumah dibangun. "Apalagi merencanakan kehamilan. Yang Anda persiapkan adalah janin, calon bayi, calon manusia, yang lebih berharga dari rumah Anda. Jangan sampai masa kehamilan ini disepelekan," tutupnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
Sindrom Asperger

Sindrom Asperger

Penyakit
Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.