Konsumsi Gula Berlebih Merusak Otak

Kompas.com - 16/05/2012, 11:30 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Inilah salah satu alasan kenapa Anda harus membatasi asupan gula. Sebuah riset teranyar para ilmuwan di Amerika Serikat mengindikasikan, makan terlalu banyak gula dapat menggerogoti kemampuan otak. Kesimpulan ini didapat setelah peneliti di University of California Los Angeles (UCLA) melakukan uji laboratorium terhadap hewan tikus yang diberi diet sirup jagung tinggi kadar fruktosa selama enam minggu.

Dalam analisanya peneliti membagi tikus ke dalam dua kelompok. Satu kelompok tikus diberi suplemen otak yang diperkaya asam lemak omega-3 dalam bentuk minyak biji rami dan asam docosahexaenoic (DHA), sementara kelompok lainnya tidak.

Sebelum diberi minuman gula, tikus tersebut dilatih selama lima hari untuk menyelesaikan permainan teka-teki (maze), sebuah permainan yang mencari jalan keluar. Setelah enam minggu diberikan minuman manis, tikus itu kembali diminta untuk bermain maze, untuk melihat sejauh mana mereka mampu menyelesaikannya.

"Penurunan fungsi otak pada hewan yang diberi omega 3 dan DHA cenderung lambat, meski otak mereka menunjukkan penurunan aktivitas sinaptik," kata Fernando Gomez-Pinilla, seorang profesor bedah saraf dari David Geffen School of Medicine, UCLA.

"Sel-sel otak tikus mengalami kesulitan sinyal satu sama lain, mengganggu kemampuan tikus untuk berpikir dan sulit untuk mengingat rute setelah diberi diet tinggi gula," jelasnya.

Peneliti juga menemukan, otak tikus yang tidak di beri asupan suplemen DHA cenderung mengembangkan tanda-tanda resistensi terhadap insulin, suatu hormon yang mengontrol gula darah dan mengatur fungsi otak.

"Karena insulin dapat menembus penghalang darah otak, hormon sinyal neuron mungkin memicu reaksi yang mengganggu belajar dan menyebabkan kehilangan memori," kata Gomez-Pinilla yang mempublikasikan riset ini dalam Journal of Physiology.

Dengan kata lain, makan fruktosa terlalu banyak dapat mengganggu kerja insulin untuk mengatur gula, yang diperlukan untuk memproses pikiran dan emosi.

"Insulin penting dalam tubuh untuk mengendalikan gula darah, tetapi dapat memainkan peran yang berbeda dalam otak, dimana insulin tampaknya mengganggu memori dan belajar," kata Gomez-Pinilla

"Studi kami menunjukkan bahwa diet tinggi fruktosa merusak otak serta tubuh. Ini adalah sesuatu yang baru," ujarnya.

Walaupun studi ini tidak mengatakan apakah tingkat konsumsi fruktosa kadar tinggi akan berdampak sama pada manusia, namun para peneliti menegaskan kalau temuan ini memberi beberapa bukti bahwa sindrom metabolik dapat mempengaruhi pikiran serta tubuh.

"Temuan kami menggambarkan bahwa apa yang Anda makan memengaruhi bagaimana Anda berpikir," kata Gomez-Pinilla.

"Diet tinggi fruktosa dalam jangka panjang dapat mengubah kemampuan otak Anda untuk belajar dan mengingat informasi. Tetapi dengan menambahkan asam lemak omega-3 dapat membantu meminimalkan kerusakan," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.