Obat Ini Paling Banyak Dipalsukan

Kompas.com - 13/06/2012, 14:07 WIB
EditorAsep Candra

JAKARTA, KOMPAS.com - Peredaran obat palsu masih banyak di temukan di Indonesia. Yang mengerikan, jenis obat yang paling sering dipalsukan justru obat-obatan yang populer dan laku keras dipasaran.

Demikian disampaikan Direktur Pengawasan Distribusi Produk Terapeutik dan PKRT (Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga) BPOM Roland Hutapea, saat acara talkshow bertema 'Supaya Terhindar dari Obat Palsu', Rabu, (13/6/2012), di Gedung Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Jakarta.

Menurut Roland, jenis obat yang paling banyak dipalsukan adalah golongan obat pereda sakit seperti asam mafenamat, obat malaria, obat kuat dan antibiotika.

"Ponstan (asam mafenamat) produk yang paling banyak dipalsukan dalam 5-6 tahun terakhir. Ada juga obat malaria seperti Fansidar, Super Tetra (antibiotik), dan beberapa obat kuat," katanya.

Roland menyampaikan, peredaran obat palsu paling banyak ditemukan melalui internet dan media jejaring sosial. Biasanya, harga obat palsu ini jauh lebih murah ketimbang aslinya dan bisa dibeli dimana saja, seperti warung dan toko obat.

"Faktor ekonomi diduga menjadi pemicu utama masih banyak beredaranya obat palsu di masyarakat," ujar Roland.

Roland mengungkapkan, hasil temuan BPOM di lapangan menunjukkan, ada sekitar satu persen obat palsu yang beredar dipasaran. Meski jumlah ini terbilang kecil tetapi hal itu tidak bisa ditolerir karena menyangkut keselamatan nyawa seseorang.

"Jadi kita tidak terfokus dari berapa persen jumlahnya. Ada satu jenis saja obat palsu tidak bisa dibiarkan karena ini adalah kejahatan kemanusiaan," terangnya.

Sementara itu, Kepala Biro Hukum dan Hubungan Masyarakat BPOM Hendri Siswadi menyampaikan, peredaran obat palsu adalah masalah serius yang saat ini masih dihadapi seluruh negara dunia, termasuk Indonesia.

Edukasi ke masyarakat luas untuk meningkatkan kesadaran terhadap bahaya  obat palsu diperlukan agar mata rantai peredaran obat palsu dapat diputus.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.