Kompas.com - 16/10/2012, 12:10 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Kesulitan makan pada anak balita merupakan hal yang cukup lazim. Salah satu problem yang paling sering ditemui adalah kebiasaan pilih-pilih makanan atau biasa disebut picky eater. Kebiasaan ini banyak dialami oleh anak balita ketika mereka mulai beralih mengonsumsi makanan cair ke padat.

Banyak orang tua kerepotan ketika mereka menemukan anaknya mogok makan atau hanya mau mengonsumsi jenis makanan tertentu. Meski masalah ini kadang membuat frustasi, tetapi demi kebaikan dan masa depan buah hati, hal ini tentu tidak boleh dibiarkan oleh para orang tua. 

Ada beragam cara dan strategi untuk mengatasi dan menghadapi anak-anak picky eaters. Para ahli kesehatan anak dari Mayo Clinic memiliki beberapa saran penting beserta strategi untuk para orang tua. Melalui 10 langkah berikut ini, para orang tua diharapkan tetap bersemangat untuk membuat anak-anaknya memeroleh kecukupan gizi yang dibutuhkan dalam masa pertumbuhan. 

1: Hargai nafsu makan anak Anda

Jika anak Anda tidak merasa lapar, jangan paksa mereka untuk makan atau menyantap camilan. Jangan menyuapi atau memaksa anak untuk menelan makanan tertentu atau menyuruh mereka menghabiskan makanan. Hal ini hanya akan memicu suatu "pertarungan batin" anak terhadap makanan. Selain itu, anak Anda juga mungkin akan menjadikan momen atau jadwal makan dengan hal yang mencemaskan atau membuat mereka frustasi. Biasakan memberi porsi makanan yang sedikit guna mencegah anak merasa kelebihan. Kebiasaan ini juga memberikan dia kesempatan menambah porsi secara mandiri.

2: Makanlah tepat waktu

Hidangkan makanan atau camilan (snack)  pada saat atau jam yang sama setiap hari. Hidangkan jus atau susu bersama makanan, dan tawarkan mereka air putih di antara jadwal makan dan snack.  Jangan membebaskan anak untuk minum jus atau susu sepanjang hari, karena hal itu justru dapat mengganggu hasrat mereka untuk makan.

3: Lebih sabar dengan makanan baru

Anak-anak balita sering kali menyentuh dan membaui makanan baru. Mereka kerap memasukkan potongan kecil makanan baru pada mulut kemudian memuntahkannya kembali. Anak anda mungkin perlu terus berulang kali ditunjukkan makanan baru sebelum ia mencoba menggigitnya untuk pertama kali.  Bangkitkan dan rangsanglah minat anak Anda pada suatu jenis makanan  dengan  membicarakan tentang warna, bentuk , aroma dan tekstur makanan — bukannya tentang rasanya yang enak. Hidangkan makanan baru tersebut bersama makanan favorit mereka.

4:  Hidangkan dengan "Fun"

Banyak ibu mungkin bingung bagaimana cara menghidangkan brokoli atau sayuran yang berdaun hijau.  Supaya lebih menarik minat makan anak, sajikan sayuran tersebut dengan celupan atau saus favorit.  Potonglah makanan menjadi berbagai bentuk yang menarik dan menggugah selera dengan alat atau cetakan khusus.  Coba pula untuk menawarkan menu sarapan untuk hidangan makan malam anak. Sajikanlah beragam jenis makanan dengan warna-warna yang cerah.

5: Libatkan mereka

Pada saat berbelanja di supermarket, mintalah bantuan anak Anda untuk memilih buah-buahan, sayuran dan makanan sehat lainnya. Jangan membeli makanan yang tidak perlu, dan Anda sendiri tidak ingin anak Anda mengonsumsinya. Sesampainya di rumah, ajaklah anak Anda untuk membantu menyiapkan sayuran saat memasak atau mengolahnya dan saat menyiapkannya di meja makan.

6: Tunjukkan contoh yang baik

Jika Anda biasa menyantap beragam jenis makanan sehat, maka anak-anak pun cenderung akan mengikuti kebiasaan Anda.

7: Selalu kreatif

Halaman:
Baca tentang

    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.