Kompas.com - 05/12/2012, 21:57 WIB
|
EditorAgus Mulyadi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kontrasepsi oral atau yang dikenal dengan sebutan pil KB (keluarga berencana), masih menjadi pilihan alat kontrasepsi bagi sebagain besar peserta KB aktif. Penggunaannya hanya kalah populer dibandingkan dengan metode KB suntik.

"Pil KB sudah sangat modern. Sekarang, dosisnya kian rendah sehingga efek sampingnya kecil," kata Anggota Dewan Kontrasepsi Asia Pasifik (Asia Pacific Council on Contraception/APCOC), Biran Affandi, di Jakarta, Rabu (5/12/2012).

Pil adalah alat kontrasepsi yang cocok bagi orang yang ingin menunda kehamilan, seperti pasangan suami-istri yang menikah pada usia muda dan ingin mengejar karir terlebih dahulu. Tingkat pemulihan kesuburan dalam penggunaan pil juga paling cepat dibandingkan dengan alat kontrasepsi lain.

Cara kerja pil dalam mencegah kehamilan adalah dengan menghambat ovulasi atau terlepasnya sel telur dari indung telur. Pil juga memodifikasi mukus serviks (cairan pada permukaan mulut rahim), sehingga menghambat penetrasi sperma dan menghambat penebalan endometrium (lapisan terdalam rahim yang menjadi tempat menempelnya sel telur setelah dibuahi).

Manfaat tambahan lain pil KB adalah meringankan gejala menjelas dan saat haid, membuat haid teratur, menurunkan risiko kanker endometrium, kanker ovarium, osteoporosis atau anemia. Selain itu, manfaat lain pil adalah mengurangi risiko tumor jinak payudara, kehamilan diluar kandungan, hingga radang panggul.

Untuk meningkatkan kepedulian dan pengetahuan masyarakat tentang pil KB, Ikatan Bidan Indonesia (IBI) bersama Bayer HealthCare Pharmaceuticals, akan kembali menggelar pemilihan Duta Kontrasepsi Oral pada 2013 mendatang. Kegiatan ini juga didukung oleh APCOC, Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional, serta Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia.

Sebanyak lima bidan dari setiap provinsi akan dipilih menjadi duta. Mereka bertugas untuk mengedukasi bidan-bidan lain dan kaum istri tentang penggunaan pil KB di daerahnya.

"Ini akan membuat makin banyak masyarakat Indonesia memiliki pengetahuan yang benar tentang kontrasepsi hingga semua mau memakainya," ucap Ketua IBI Harni Koesno.

Dengan menggunakan kontrasepsi, perempuan akan memiliki waktu lebih untuk dirinya sendiri, selain mengurus anak, suami, dan rumah tanggnya.

Bidan dipilih sebagai Duta Kontrasepsi Oral, karena bidan tersebar di semua desa di seluruh Indonesia. Saat ini ada 217.000 bidan, meski hanya sekitar 100.000 bidan yang terdaftar dan memiliki izin praktek. Jumlah yang besar dan sebaran yang relatif merata, membuat peran bidan strategis dalam pelaksanaan KB.

Jika menggunakan dokter, kendalanya terbatas pada sebarannya yang tidak merata meski jumlahnya saat ini cukup memadai. Sementara jika menggunakan petugas lapangan keluarga berencana (PLKB) terbatas jumlahnya, hanya ada satu PLKB untuk 3 desa-4 desa.

Direktur PT Bayer Indonesia, Allen Doumit, menambahkan, Duta Kontrasepsi Oral sudah dipilih sejak 2008. Selama 2008-2010, sudah 144 bidan dilatih menjadi duta. Dari jumlah itu, mereka telah menularkan ilmunya kepada 19.704 bidan lain dan 31.413 kaum perempuan.

Kontrasepsi oral mulai diperkenalkan di Eropa pada 1961. Setiap tahun, penggunaan kontrasepsi bisa mencegah 188 juta kehamilan yang tidak direncanakan, 112 juta kasus aborsi, 1,1 juta kematian bayi, dan 150.000 kasus kematian ibu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Makanan yang Harus Dihindari setelah Alami Keracunan Makanan

Makanan yang Harus Dihindari setelah Alami Keracunan Makanan

Health
Limfoma Sel Mantel

Limfoma Sel Mantel

Penyakit
Cara Hilangkan Kutu Rambut dengan Minyak Kelapa

Cara Hilangkan Kutu Rambut dengan Minyak Kelapa

Health
Pahami Pemicu dan Cara Mencegah Selulit

Pahami Pemicu dan Cara Mencegah Selulit

Health
Hidradenitis Supurativa

Hidradenitis Supurativa

Penyakit
Susu Almond vs Susu Kedelai, Mana yang Lebih Sehat?

Susu Almond vs Susu Kedelai, Mana yang Lebih Sehat?

Health
Sistokel

Sistokel

Penyakit
Nyeri Dada sampai ke Punggung Gejala Penyakit Apa?

Nyeri Dada sampai ke Punggung Gejala Penyakit Apa?

Health
Dystocia

Dystocia

Penyakit
9 Obat Batuk Alami yang Ampuh dan Praktis Dijajal di Rumah

9 Obat Batuk Alami yang Ampuh dan Praktis Dijajal di Rumah

Health
Hematuria

Hematuria

Penyakit
10 Sayuran yang Mengandung Antioksidan Tinggi

10 Sayuran yang Mengandung Antioksidan Tinggi

Health
Mononukleosis

Mononukleosis

Penyakit
3 Bahaya Gorengan untuk Kesehatan Jantung

3 Bahaya Gorengan untuk Kesehatan Jantung

Health
Rhabdomyosarcoma

Rhabdomyosarcoma

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.