Kompas.com - 19/12/2012, 13:53 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com — Pertumbuhan sel kanker pada payudara ternyata bisa dicegah dengan tindakan sederhana, yaitu meremasnya. Hal tersebut sudah dibuktikan dalam penelitian yang dilakukan tim dari University of California at Berkeley and The Lawrence Berkeley National Laboratory.

Hasil penelitian menunjukkan, menempatkan alat mekanikal pada sel kanker payudara yang ganas bisa mengubah proses pertumbuhan abnormal sehingga kembali pada pola pertumbuhan yang normal.

"Organisasi jaringan ternyata sangat sensitif pada alat mekanikal yang berasal dari lingkungan sejak awal tahap perkembangan," kata Daniel Fletcher, profesor bioengineering, yang memimpin riset ini.

Jaringan payudara tumbuh, menyusut, dan berubah sesuai dengan pola terstruktur dari kehidupan wanita dan pada satu titik akan berhenti. Kanker payudara ditandai dengan terganggunya pola pertumbuhan itu sehingga sel kanker tumbuh tak terkendali.

Dalam penelitian yang dilakukan di laboratorium Berkeley diketahui ternyata perubahan sel malignant menjadi tumor bisa dimanipulasi menggunakan lingkungan inhibitor biokemikal. Memberikan lingkungan sel yang sehat akan mendorong sel-sel kanker untuk berkembang secara normal kembali.

Menggunakan konsep yang sama, tim peneliti dari Berkeley mencoba memakai inhibitor mekanikal sebagai pengganti inhibitor kimia. Para peneliti menumbuhkan sel epitel payudara menggunakan kandungan mirip gelatin yang disuntikkan ke bilik silikon. Kemudian, silikon itu diremas sesering mungkin dan sel-sel itu tumbuh menjadi sel yang sehat.

Meski begitu, para peneliti tidak menganjurkan pasien untuk melakukan kompresi atau peremasan payudara sendiri untuk mengatasi kanker payudara.

"Kompresi bukanlah terapi. Tetapi, hasil riset ini memberikan petunjuk baru pada molekul dan struktur sebagai terapi target," kata Fletcher, yang hasil penelitiannya dipresentasikan dalam pertemuan American Society for Cell Biology di San Francisco.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.