Kompas.com - 08/02/2013, 10:29 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com — Kerusakan otak permanen akibat serangan stroke bisa menyebabkan cacat fisik sehingga diperlukan rehabilitasi fisik dan dukungan moril bagi penyintas stroke. Terlebih lagi 1 dari 12 penyintas stroke kerap berpikir untuk bunuh diri.

Depresi berat yang dialami penyintas stroke itu jauh lebih besar dibanding yang dialami pasien serangan jantung atau kanker.

"Dengan terapi yang tepat untuk depresi, pasien akan lebih termotivasi untuk meminum obat, melakukan terapi rehabilitasi dan menjalani kehidupannya seperti semula," kata dr Amytis Towfighi dari University of Southern California di Los Angeles, AS.

Setiap tahunnya ratusan ribu orang terkena stroke. Menurut data di Amerika, sepertiga dari pasien stroke itu mengalami depresi, tetapi hanya sedikit yang menunjukkan pikiran untuk bunuh diri.

"Keinginan bunuh diri tidak selalu rencana untuk mati, tetapi bisa juga terpikir mereka tak perlu diselamatkan saat serangan stroke," kata Towfighi.

Untuk mengetahui mengenai pengaruh depresi pada pasien stroke, Towfighi menggunakan data lebih dari 17.000 orang yang disurvei antara tahun 2005 dan 2010.

Para responden ditanya mengenai keinginan bunuh diri. Ternyata, sekitar 8 persen penyintas stroke mengakui pernah berpikir bunuh diri. Angka itu lebih besar dibanding penyintas serangan jantung (6 persen), diabetes (5 persen), dan kanker (4 persen).

Pikiran bunuh diri tersebut kebanyakan ditemui pada mereka yang depresi berat, berusia muda, kegemukan, kurang berpendidikan, miskin, wanita, atau tidak menikah.

Depresi pada pasien stroke terjadi karena serangan stroke menyebabkan kerusakan pada bagian otak yang mengontrol mood atau suasana hati. Dengan kata lain, depresi terjadi bukan hanya setelah stroke, melainkan penyakit itu sendiri juga menyebabkan depresi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.